Internasional

Misterius! Penyebab Kim Jong Un Kurus & Buat Korut Patah Hati

News - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
28 June 2021 16:35
Pemimpin Korea Utara Kim Jong Un mengadakan pertemuan pertama tahun ini dengan pejabat tinggi partai di biro politik (politbiro). (tangkapan Layar Korean Central News Agency (KCNA) via Twitter)

Jakarta, CNBC Indonesia - Penampilan baru pemimpin Korea Utara (Korut) Kim Jong Un rupanya tidak hanya membuat patah hati rakyatnya. Peristiwa ini juga menggelitik komentar dari banyak analis.

Berita tentang turunnya berat badan pemimpin itu disebut sangat misterius. Bisa saja bentuk propaganda baru Korut untuk mencegah spekulasi dan membuat Kim sebagai sosok yang berkorban banyak di tengah krisis pangan negara itu.


"Jika pengamat luar mengetahui perubahan penampilan Kim, Anda bisa bertaruh bahwa rakyat Korut juga menyadarinya," kata Christopher Green, spesialis Korea di Universitas Leiden di Belanda, dikutip Reuters, Senin (28/6/2021).

Green melanjutkan, rezim mungkin sejak awal bermaksud untuk menekankan fakta bahwa Kim bekerja keras saat rakyatnya kesulitan. Alhasil, ada konsekuensi yang tak diinginkan warga terjadi yakni kurusnya badan Kim.

"Kondisi Kim adalah bahan pembicaraan di antara orang-orang biasa," katanya."Dari sana, ... muncul strategi propaganda... untuk menggunakan diskusi publik yang ada untuk keuntungan rezim."

"Pseudo-voxpop, yang dibuat dengan hati-hati oleh media pemerintah agar terlihat asli, seperti yang dilakukan oleh penduduk Pyongyang yang tidak disebutkan namanya adalah taktik media Korut yang umum," tambahnya.

Sementara itu, pengamat lainnya Direktur proyek 38 North yang berbasis di AS, Jenny Town, mengatakan tidak jelas apakah penurunan berat badan Kim disebabkan oleh penyakit. Bisa saja, kata dia, Kim berfikir sudah waktunya untuk menjadi 'lebih' bugar.

"Agak aneh bahwa mereka akan menunjukkan kepadanya dalam pakaian yang tidak pas, karena optik tampaknya menekankan penurunan berat badannya," katanya.

Kim telah mengakui situasi pangan cukup menegang, yang dapat memburuk jika panen tahun ini gagal. Ini dapat memperburuk masalah ekonomi di tengah pembatasan yang diberlakukan sendiri dan pembatasan pergerakan yang telah memperlambat perdagangan.

"Alasan yang paling mungkin mereka akan menyebutkan penurunan berat badannya dengan cara ini, menurut pendapat saya, terkait dengan tindakan perbatasan terkait Covid-19 yang sedang berlangsung," kata Chad O'Carroll, CEO Grup Risiko Korea yang berbasis di Seoul.

"Terlepas dari motivasi penurunan berat badan Kim yang cepat, tampaknya ada nilai propaganda dalam menunjukkan bahwa bahkan pemimpin Korea Utara mengalami kekurangan pangan yang sama yang melanda negara saat ini."

Selama ini media pemerintah Korut tidak pernah menyebutkan kesehatan seorang pemimpin. Pada tahun 2014 dilaporkan bahwa Kim, yang mewarisi posisinya dari ayah dan kakeknya sebelum dia, menderita "ketidaknyamanan" setelah lama tidak terlihat oleh publik.

Dengan rencana suksesi yang tidak jelas, penurunan kesehatan Kim yang tiba-tiba dapat membuat sistem kepemimpinan turun-temurun Korut yang telah berusia 76 tahun menjadi kacau.

"Ini adalah penurunan berat badan yang besar, dan kesehatannya penting untuk fungsi dan nasib negara, itulah sebabnya orang-orang mengawasi ini dengan cermat," kata Town of 38 North.

Korut kini tengah menghadapi ancaman pangan. Ini akibat persediaan makanan hancur karena topan taifun tahun lalu. Menurut Korean Development Institute, Korut pada 2020 memproduksi 4,4 juta ton gandum. Angka ini turun dari 240 ribu ton dari tahun 2019.

Lebih lanjut, lembaga itu menyebut 1,35 juta warga Korut terancam kelaparan hebat. Tak hanya itu sebuah laporan oleh Organisasi Pangan dan Pertanian PBB juga mengonfirmasi bahwa negara itu kekurangan 860 ribu ton bahan makanan.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Heboh Kim Jong Un Hukum Mati Menteri karena Sekolah Online


(sef/sef)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading