Warning Bos WHO: Tahun Kedua Pandemi Corona Lebih Mematikan!

News - Lynda Hasibuan, CNBC Indonesia
15 May 2021 09:15
Infografis/Aduh! Ada Ramalan Enggak Enak Soal Pandemi Dari Bos WHO/Aristya Rahadian

Jakarta, CNBC Indonesia - PandemiĀ Covid-19 telah memasuki tahun yang kedua. Terkait hal ini, Direktur Jenderal Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) Tedros Adhanom Ghebreyesus memberikan prediksi terkait hal itu.

"Tahun kedua pandemi Covid-19 lebih mematikan dibandingkan tahun pertama," ujar Tedros seperti dikutip BBC pada, Sabtu (15/5/2021).

Salah satu negara yang menjadi concern WHP adalah India. Tedros bilang kalau situasi di Negeri Bollywood sangat memprihatinkan.

Di India, banyak petugas kesehatan yang menangani pasien Covid-19 yang belum divaksinasi, dan ada pula yang sekarat. Kekurangan dosis yang parah terjadi di tengah gelombang kedua pandemi Covid-19 yang mematikan dan peringatan gelombang ketiga yang akan datang.

"Ini adalah bencana moral yang dapat berdampak besar pada lebih banyak negara berpenghasilan rendah," kata Tedros.



"Di negara berpenghasilan rendah dan menengah ke bawah, pasokan vaksin Covid-19 bahkan belum cukup untuk mengimunisasi petugas kesehatan, dan rumah sakit dibanjiri orang-orang yang sangat membutuhkan perawatan untuk menyelamatkan nyawa," lanjutnya.

Pekan lalu, Presiden Amerika Serikat (AS) Joe Biden memaparkan rencana untuk memulai suntikan vaksin Covid-19 untuk anak berusia 12 hingga 15 tahun sesegera mungkin. Dia pun berharap 70% orang dewasa AS akan menerima setidaknya satu dosis vaksin Covid-19 pada peringatan HUT kemerdekaan AS pada, 4 Juli 2021.

Sejauh ini, AS dan China telah menyuntikkan dosis vaksin tertinggi di dunia. Sedangkan India berada di tempat ketiga.

Sementara itu, hampir seluruh negara di Eropa dan Amerika telah memulai vaksinasi. Pun sejumlah negara di Afrika.



[Gambas:Video CNBC]

(miq/miq)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading