Ada Mutan Ganas, Infeksi Corona di India Tembus 24 Juta

News - Rahajeng Kusumo Hastuti, CNBC Indonesia
14 May 2021 19:30
Health workers give water to a patient at the BKC jumbo field hospital, one of the largest COVID-19 facilities in Mumbai, India, Thursday, May 6, 2021. (AP Photo/Rafiq Maqbool)

Jakarta, CNBC Indonesia- Perhitungan infeksi Covid-19 di India telah menembus 24 juta, terutama dengan adanya laporan varian baru yang mudah menular yang menyebar di negara tersebut dan kini ke seluruh dunia. Varian B.1.617 India telah ditemukan di delapan negara di Amerika, termasuk Kanada dan Amerika Serikat.

"Varian ini memiliki kapasitas transmisi yang lebih besar, tetapi sejauh ini kami belum menemukan konsekuensi jaminan apa pun," kata Jairo Mendez, pakar penyakit menular dari Organisasi Kesehatan Dunia (WHO), dikutip dari Reuters, Jumat (14/05/2021). "Satu-satunya kekhawatiran adalah mereka menyebar lebih cepat."

Di antara yang terinfeksi adalah para pelancong di Panama dan Argentina yang datang dari India atau Eropa, sementara di Karibia, variannya ditemukan di Aruba, Dutch St Maarten, dan departemen Guadeloupe Prancis. Ini telah menyebar ke negara Himalaya Nepal dan juga terdeteksi di Inggris dan Singapura yang kecil.


Kesehatan Masyarakat Inggris mengatakan jumlah total infeksi karena varian itu meningkat lebih dari dua kali lipat dalam seminggu terakhir, menjadi 1.313 di seluruh Inggris.

"Kami cemas tentang itu - itu telah menyebar," kata Perdana Menteri Boris Johnson, menambahkan bahwa pertemuan akan diadakan untuk membahas langkah-langkah. Kami tidak mengesampingkan apa pun.

Singapura mengatakan pihaknya membatasi pertemuan sosial untuk dua orang dan menghentikan makan di restoran.

Sekitar setengah dari hampir 150 penumpang yang dijadwalkan kembali dalam penerbangan repatriasi pertama Australia dari India ditolak naik karena hasil tes yang positi. Hal ini diungkapkan oleh seorang pejabat pemerintah Australia.

"Bencana kemanusiaan yang terjadi di India dan Nepal harus menjadi peringatan bagi negara-negara lain di kawasan itu untuk berinvestasi besar-besaran dalam peningkatan kapasitas untuk tanggap darurat," kata Yamini Mishra, dari kelompok hak asasi Amnesty International.

Direktur Kelompok Asia Pasifik mengatakan virus tersebut menyebar dan melewati perbatasan dengan kecepatan yang menakutkan. Covid-19 ini menurutnya terus menyerang populasi paling terpinggirkan di kawasan itu yang paling parah dari semuanya.

Data kementerian kesehatan India menunjukkan 4.000 kematian dan 343.144 infeksi selama 24 jam terakhir. Itu adalah hari ketiga berturut-turut dari 4.000 kematian, atau lebih, tetapi infeksi harian terus di bawah puncak minggu lalu 414.188.

Sementara jumlah infeksi mencapai 24 juta, jumlah kematian mencapai 262.317, sejak pandemi pertama kali melanda India lebih dari setahun yang lalu.

Tetapi kurangnya pengujian di banyak tempat, artinya lebih banyak kematian dan infeksi dibandingkan penghitungan resmi. Para ahli bahkan memperkirakan angka sebenarnya bisa lima hingga sepuluh kali lebih tinggi.

Situasinya sangat buruk di daerah pedesaan Uttar Pradesh, negara bagian terpadat di India, rumah bagi lebih dari 240 juta orang.

Gelombang kedua infeksi terjadi pada Februari disertai dengan perlambatan vaksinasi, meski India telah melakukan vaksinasi massal pada semua orang pada 1 Mei.

Meskipun India adalah produsen vaksin terbesar di dunia, permintaan yang besar telah membuat persediaan negara tesebut malahan rendah. Hingga Kamis, mereka telah memvaksinasi penuh lebih dari 38,2 juta orang, atau sekitar 2,8% dari populasi sekitar 1,35 miliar berdasarkan angka pemerintah.

Lebih dari 2 miliar dosis vaksin kemungkinan akan tersedia antara Agustus hingga Desember tahun ini, penasihat utama pemerintah V.K. Paul mengatakan kepada wartawan di tengah kritik bahwa pemerintah telah salah menangani rencana vaksin.

Itu termasuk 750 juta dosis vaksin AstraZeneca, serta 550 juta Covaxin, yang dibuat oleh produsen dalam negeri Bharat Biotech.

"Kami sedang melalui fase pasokan terbatas," kata Paul. "Seluruh dunia sedang melalui ini. Butuh waktu untuk keluar dari fase ini."


[Gambas:Video CNBC]

(dob/dob)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading