Terganggu di Awal Tahun, Kini Stok Batu Bara PLN Meningkat

News - Anisatul Umah, CNBC Indonesia
15 April 2021 17:05
Aktivitas bongkar muat batubara di Terminal  Tanjung Priok TO 1, Jakarta Utara, Senin (19/10/2020). Dalam satu kali bongkar muat ada 7300 ton  yang di angkut dari kapal tongkang yang berasal dari Sungai Puting, Banjarmasin, Kalimantan. (CNBC Indonesia/Tri Susilo)  

Aktivitas dalam negeri di Pelabuhan Tanjung Priok terus berjalan meskipun pemerintan telah mengeluarkan aturan Pembatasan Sosial Bersekala Besar (PSBB) transisi secara ketat di DKI Jakarta untuk mempercepat penanganan wabah virus Covid-19. 

Pantauan CNBC Indonesia ada sekitar 55 truk yang hilir mudik mengangkut batubara ini dari kapal tongkang. 

Batubara yang diangkut truk akan dikirim ke berbagai daerah terutama ke Gunung Putri, Bogor. 

Ada 20 pekerja yang melakukan bongkar muat dan pengerjaannya selama 35 jam untuk memindahkan batubara ke truk. (CNBC Indonesia/ Tri Susilo)

Jakarta, CNBC Indonesia - Awal tahun 2021 ini terjadi musibah banjir di Kalimantan Selatan (Kalsel) yang berdampak pada terganggunya proses pertambangan dan distribusi batu bara. Kondisi ini pun menyebabkan stok batu bara di Pembangkit Listrik Tenaga Uap (PLTU) PT PLN (Persero) sempat menipis.

Kini, menurut PLN, kondisinya sudah cukup membaik dan stok sudah meningkat.

Hal tersebut disampaikan oleh Direktur Energi Primer PLN Rudy Hendra Prastowo.


Dia mengatakan, stok batu bara untuk pembangkit listrik PLN saat ini sudah di atas 15 hari. Pada akhir Januari 2021 lalu, saat ada gangguan pasokan batu bara akibat banjir di daerah tambang Kalimantan Selatan, Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) menyebut bahwa stok batu bara PLN hanya cukup untuk lima hari.

"Kebutuhan sudah membaik. Saat ini (stok) sudah di atas 15 hari," ungkapnya kepada CNBC Indonesia, Kamis (15/04/2021).

Menurutnya, kebutuhan batu bara di pembangkit itu relatif, namun pihaknya menginginkan agar stok batu bara bisa mencapai di atas 22 hari.

"Relatif, kita menginginkan di atas 22 hari," tuturnya saat ditanya idealnya berapa hari stok batu bara.

Sebelumnya, Direktur Jenderal Ketenagalistrikan Kementerian Energi dan Sumber Daya Mineral (ESDM) Rida Mulyana mengatakan, pihaknya memiliki beberapa skenario jika pasokan batu bara masih terus-menerus terkendala.

Pertama, menjaga keandalan pembangkit listrik dengan cara meminta produsen listrik swasta (Independent Power Producers/ IPP) untuk memaksimalkan produksi pembangkitnya.

Menurutnya, biasanya IPP memiliki cadangan stok batu bara antara 20-25 hari. Sementara PLN hanya sekitar 15 hari.

Namun, dengan kondisi saat ini di mana wilayah tambang batu bara di Kalimantan Selatan banjir, stok batu bara PLN menjadi terganggu dan tersedia hanya untuk sekitar lima hari.

"Stok batu bara PLN biasanya 15 hari ke bawah. Nah kalau stok PLN berkurang, maka IPP diminta maksimumkan produksi pembangkitnya," ungkapnya dalam konferensi pers daring terkait 'Rantai Pasok Energi Primer Pembangkit Listrik', Rabu (27/01/2021).

Lalu, stok yang ada akan dimaksimalkan. Misalnya, dia mendeskripsikan, stok PLTU yang biasanya 15 hari, lalu ada PLTU yang stoknya lima hari, maka batu bara akan terlebih dahulu dikirimkan ke PLTU yang stoknya lebih tipis.

Jika batu bara tidak kunjung datang, maka menurutnya penggunaan gas untuk pembangkit listrik akan dimaksimalkan.

"Penggunaan gas, saya nggak tahu sudah atau belum, sepertinya sudah, karena batu bara belum cukup," ujarnya.

Rida pun menyebut, jika pasokan gas pun masih dirasa kurang, maka opsi terakhir yang mau tak mau akan dijalankan yaitu menggunakan bahan bakar minyak (BBM).

"Kalaupun nih gasnya sampai mentok, maksimum masih kurang juga, maka kemudian sangat sangat sangat terpaksa kita (beralih) ke BBM. Ini akan meningkatkan biaya pokok tenaga listrik kalau dipilih jadi opsi," ungkapnya.


[Gambas:Video CNBC]

(wia)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading