Biden Dilantik, Erdogan Kudu Siapkan Amunisi Baru Buat AS!

News - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
03 January 2021 19:30
Recep Tayyip Erdogan. AP/

Jakarta, CNBC Indonesia - Ketegangan antara Amerika Serikat, dengan kepemimpinan Presiden Donald Trump, dengan Turki kian meningkat. Hal ini kemungkinan akan diperparah saat Presiden AS terpilih Joe Biden dilantik.

Melihat Pemerintahan Biden, ada kemungkinan beberapa ketegangan yang terjadi antara AS dan Turki dapat meledak, tetapi ada juga peluang untuk rekonsiliasi. Setidaknya, empat tahun mendatang, hubungan antara Turki dan AS akan sangat berbeda dari empat tahun terakhir.

"Satu-satunya hal yang menyatukan hubungan selama beberapa tahun terakhir adalah hubungan pribadi Trump dengan Erdogan," kata Michael Rubin, mantan pejabat Pentagon dan sarjana tetap di American Enterprise Institute, kepada CNBC International. "Dengan Trump disingkirkan, Erdogan seharusnya sangat, sangat khawatir."


Ini akan terjadi karena konflik antara Ankara dan Washington, yakni poin yang mengungkapkan sikap kontras terhadap geopolitik, aliansi, dan pemerintahan.

Di antaranya adalah hak asasi manusia di Turki, yang secara khusus ditentang oleh Partai Demokrat; kemudian pembelian sistem rudal S-400 Rusia oleh Turki yang membuat marah sekutu NATO dan hampir memicu sanksi AS.

Selain itu tindakan militernya terhadap sekutu Kurdi Amerika di Suriah utara dan dukungan untuk kelompok ekstremis Islam, yang menurut Ankara bukan teroris dan diperlukan untuk melindungi kepentingannya di wilayah tersebut.

Ada juga tindakan agresif Erdogan melawan Yunani dan Siprus atas sumber daya gas di Mediterania Timur. Tidak ketinggalan tuduhan peran Turki dalam membantu Iran menghindari sanksi AS; dan pangkalan udara Incirlik bersama, di mana Turki menampung sejumlah besar pasukan Amerika, pesawat dan sekitar 50 hulu ledak nuklirnya, yang diancam oleh Erdogan akan dihentikan jika terkena sanksi AS.

Berdasarkan pernyataan sebelumnya, sepertinya AS akan lebih keras terhadap Turki. Dalam sebuah wawancara Januari lalu, Biden menyebut Erdogan sebagai "otokrat", mengkritik tindakannya terhadap Kurdi dan mengatakan bahwa pemimpin Turki "harus membayar harga".

Biden juga menyarankan AS harus mendukung para pemimpin oposisi Turki "untuk dapat menghadapi dan mengalahkan Erdogan. Bukan dengan kudeta, tapi melalui proses pemilihan."

Biden telah berjanji untuk mengakui genosida Armenia, masalah yang sangat kontroversial untuk Turki dan yang tidak diakui oleh presiden AS selama satu abad. Di tengah kekacauan Perang Dunia I, sebanyak 1,5 juta warga sipil Armenia diusir atau dibunuh oleh apa yang saat itu disebut Kekaisaran Ottoman. Tidak ada pemerintah Turki yang pernah mengakuinya sebagai genosida. Turki dan Armenia tidak memiliki hubungan diplomatik.

Anggota parlemen Demokrat dan Republik sama-sama mendukung sanksi atas serangan militer Turki terhadap Kurdi, yang dipandang oleh Ankara sebagai teroris, dan pembelian serta pengujian sistem pertahanan rudal S-400 Rusia. Sanksi akan menjadi pukulan telak bagi ekonomi Turki yang sudah menderita.

Pada bagiannya, Turki telah mengancam pembalasan atas sanksi apapun, termasuk melumpuhkan Amerika atas pangkalan udara Incirlik yang sangat strategis. Erdogan sebelumnya mengecam Biden karena dianggap "intervensionis".

Akibatnya, dengan mata uangnya pada rekor terendah, inflasi tinggi, dan pengangguran yang diperburuk oleh pandemi virus corona, setiap bentrokan dengan AS yang berisiko sanksi bahkan lebih berbahaya bagi ekonomi Turki.


[Gambas:Video CNBC]

(hoi/hoi)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading