Internasional

Mengenal Antony Blinken Calon Menlu Biden, Orang Lama Obama

News - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
24 November 2020 13:28
Antony Blinken. (AP/Jose Luis Magana)

Jakarta, CNBC Indonesia - Presiden terpilih Amerika Serikat (AS) Joseph Robinette Biden Jr. atau Joe Biden disebut akan mengumumkan secara lengkap kabinetnya hari ini, Selasa (24/11/2020). Meski hingga sekarang belum ada pernyataan pasti, namun sejumlah nama telah dipastikan akan mengisi kabinetnya.

Salah satunya adalah Antony John Blinken. Ia dikatakan akan mengisi kursi Menteri Luar Negeri (Menlu) AS.


Blinken sendiri merupakan mantan wakil sekretaris negara dan wakil penasehat keamanan nasional pada masa pemerintahan Presiden ke-44 Barack Obama.

Jika benar diumumkan, ia akan menghadapi tugas berat untuk membangun kembali hubungan global dan memperbaiki "Departemen Luar Negeri yang rusak".

Salah satu tugas Blinken nantinya adalah memperbaiki hubungan dengan negara-negara sekutu yang memburuk selama bertahun-tahun selama masa pemerintahan Trump.

"Demokrasi mundur di seluruh dunia, dan sayangnya itu juga mundur di dalam negeri karena presiden membawa dua-empat-empat ke institusi, nilai-nilai dan rakyatnya setiap hari," kata Blinken kepada Associated Press (AP) pada September lalu.

"Teman-teman kita tahu bahwa Joe Biden tahu siapa mereka. Begitu pula musuh kita. Perbedaan itu akan terasa di hari pertama."

Lalu, siapa Antony Blinken?

Antony Blinken. (AP/Jose Luis Magana)Foto: Antony Blinken. (AP/Jose Luis Magana)
Antony Blinken. (AP/Jose Luis Magana)



Blinken, yang kini berusia 58 tahun, sempat kuliah di Universitas Harvard sebelum mendapatkan gelar hukum di Universitas Columbia. Setelah sedikit bekerja pada bidang jurnalisme, ia menetapkan arah kebijakan luar negeri.

Ia akhirnya memegang beberapa posisi senior di pemerintahan Presiden Ke-42 William Jefferson Clinton atau Bill Clinton dan Obama selama tiga dekade.

Ayahnya, salah satu pendiri bank investasi New York EM Warburg Pincus & Company, menjabat sebagai duta besar Presiden Bill Clinton untuk Hongaria dari tahun 1994 hingga 1998. Blinken sendiri bekerja dengan ayahnya untuk mengumpulkan dana untuk tawaran 1988 Michael Dukakis yang gagal untuk presidensi.

Blinken menjabat sebagai anggota staf Dewan Keamanan Nasional Clinton dari tahun 1994 hingga 2001. Ia kemudian beralih menjadi direktur staf Partai Demokrat untuk Komite Hubungan Luar Negeri Senat, tempat ia pertama kali menjalin hubungannya dengan Biden, dari 2002 hingga 2008.

Selama masa jabatan pertama Presiden Obama, Blinken menjabat sebagai penasihat keamanan nasional Wakil Presiden Biden dan kemudian beralih menjadi asisten Presiden dan wakil penasihat keamanan nasional utama.

Blinken juga memimpin forum utama pemerintah untuk memutuskan kebijakan luar negeri, membantu membentuk kebijakan program nuklir Iran dan Afghanistan.

Setelah ia memenangkan masa jabatan kedua, Obama menominasikan Blinken untuk menjadi wakil menteri luar negeri, diplomat nomor dua bangsa, tempat ia membantu menentukan pendekatan pemerintah terhadap invasi Rusia ke Crimea, krisis pengungsi global, kebangkitan ISIS dan perang di Suriah, serta upaya pemerintah untuk menyesuaikan kembali hubungannya dengan Asia dan Cina.

Dalam wawancara, Blinken telah berbicara tentang rasa tanggung jawab yang dia rasakan tentang kebijakan di Suriah, mengatakan semua yang bekerja di dalamnya harus "mengakui bahwa kami gagal, bukan karena ingin mencoba, tetapi kami gagal (untuk mencegah) kehilangan nyawa yang mengerikan (dan perpindahan besar-besaran)".


(sef/sef)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading