Masih Banyak BUMN Menanti Suntikan Modal Negara

News - Cantika Adinda Putri, CNBC Indonesia
20 November 2020 19:30
Isa Rahmatarwata dan Rahayu Puspasari di Acara Optimalisasi Aset untuk Mendorong Perekonomian .(CNBC Indonesia/Lidya Kembaren)

Jakarta, CNBC Indonesia - Kementerian Keuangan mencatat realisasi pencairan penyertaan modal negara (PMN) kepada BUMN dan lembaga baru terealisasi Rp 16,95 triliun atau baru mencapai 37,6% dari total PMN Rp 45,05 triliun.

Dirjen Kekayaan Negara Kemenkeu Isa Rachmatarwata menjelaskan, dalam proses pencairan PMN ada penyusunan peraturan pemerintah (PP) untuk setiap pencairan.

"Proses regulasi bukan suatu hal yang sudah standar. Maka akan mudah, tidak juga. Karena kita tetap harus melakukan rapat panitia antara kementerian dan lembaga. Harmonisasi, proses legislasi di Kumham, Sekretariat Negara. Itu menunjukkan proses administratifnya hati-hati dan tata kelola baik," jelas Isa dalam video conference, Jumat (20/11/2020).

Pada awal penetapan APBN 2020 di tahun 2019, pemerintah menganggarkan PMN senilai Rp 20,98 triliun. Terdiri dari PMN tunai Rp 16,95 triliun dan Rp 4,03 triliun merupakan non tunai.

PMN non tunai, kata Isa berasal dari konversi piutang atau utang BUMN ke negara, yang kemudian diubah menjadi skema PMN. Utang BUMN itu biasanya berasal dari dividen yang belum dibayarkan. Atau bisa juga penyerahan barang milik negara (BMN), serta bantuan pemerintah yang belum ditetapkan statusnya (BPYBDS).

Adanya pandemi Covid-19, lewat dana program pemulihan ekonomi nasional (PEN) pemerintah akhirnya menambah PMN senilai Rp 24,07 triliun. Ada 8 BUMN dan Lembaga yang PMN-nya belum terealisasi.

Ke-8 BUMN itu diantaranya, PT Bahana Pembinaan Usaha Indonesia, dengan nilai PMN Rp 6,27 triliun, PT Pengembangan Armada Niaga Indonesia dengan nilai PMN Rp 3,76 triliun. Kemudian Hutama Karya yang mendapatkan PMN Rp 11 triliun, baru dicairkan Rp 3,5 triliun. Masih ada Rp 7,5 triliun yang belum dicairkan.

Sementara kepada PT Permodalan Nasional Madani (PNM) pemerintah sudah mencairkan Rp 1 triliun dan belum mencairkan PMN sebesar Rp 1,5 triliun, PT Pengembangan Pariwisata Indonesia (ITDC) Rp 500 miliar belum dicairkan. Juga kepada Lembaga Pembiayaan Ekspor Indonesia pemerintah sudah mencairkan PMN Rp 5 triliun dan masih memiliki PMN yang belum dicairkan sebesar Rp 5 triliun.

Pemerintah juga belum mencairkan PMN kepada PT Penjaminan Infrastruktur Indonesia Rp 1,57 triliun, PT Bio Farma Rp 2 triliun.

Kendati demikian ada satu BUMN dan dua Lembaga yang PMN-nya sudah dicairkan penuh oleh pemerintah. Di antaranya PT PLN (Persero) Rp 5 triliun, PT Sarana Multigriya Financial (SMF) Rp 1,75 triliun, dan Rp PT Geo Dipa Energi Rp 700 miliar.

Adapun, total PMN yang diberikan kepada BUMN dan lembaga sepanjang 2005 hingga 2019, kata Isa, mencapai Rp 233 triliun. Sebanyak Rp 215,7 triliun berbentuk PMN tunai dan sisanya non tunai Rp 17,3 triliun.



[Gambas:Video CNBC]

(dru)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading