Ada Aturan Baru Kemenhub, Garuda & AirAsia Siap Terbang Lagi

News - Muhammad Choirul, CNBC Indonesia
05 May 2020 09:23
FILE PHOTO: Garuda Indonesia Airbus A330-300 airplane as seen before landing at Soekarno Hatta airport in Jakarta, Indonesia, December 18, 2017. REUTERS/Beawiharta/File Photo
Jakarta, CNBC Indonesia - Aturan turunan dan teknis dari Permenhub No. 25/2020 segera terbit. Isinya akan mengatur penyediaan transportasi untuk layanan perjalanan, jika memang diperlukan atau dalam kondisi mendesak.

Penyediaan itu berlaku di semua moda transportasi baik darat, laut, udara dan kereta api untuk bepergian masyarakat dengan kebutuhan yang penting dan mendesak. Hal itu harus dilaksanakan sesuai dengan tata cara physical distancing yang telah diatur dalam Permenhub Nomor 18/2020.




Hal ini direspons positif pelaku usaha maskapai penerbangan. Garuda Indonesia misalnya mengaku siap mendukung berlangsungnya aturan turunan tersebut.

"Dapat kami pastikan bahwa dari aspek kesiapan operasional, kami sudah sangat siap jika memang kebijakan tersebut akan diterapkan," kata Direktur Utama PT Garuda Indonesia Irfan Setiaputra dalam keterangannya yang dikutip CNBC Indonesia, Senin (4/5/2020).

Irfan mengaku, pihaknya terus melakukan komunikasi intensif bersama Pemerintah dan otoritas terkait dalam memastikan kesiapan kebutuhan aksesibilitas layanan penerbangan. Hal ini menurutnya selaras dengan misi berkesinambungan upaya pencegahan penyebaran COVID-19 melalui implementasi protokol kesehatan yang jelas dan terukur.

"Khususnya terkait rencana pemerintah untuk menetapkan kebijakan turunan Permenhub No. 25 / 2020 yang mengatur ketentuan pengoperasian layanan penerbangan di masa pandemi ini," papar Irfan.

Dia menegaskan, Garuda sepenuhnya menyadari bahwa di tengah berlangsungnya pandemi ini terdapat banyak aktivitas menyangkut kepentingan publik yang harus tetap berjalan. Aktivitas tersebut, dia melanjutkan, tentu membutuhkan akses layanan transportasi udara.

"Untuk itu kesiapan kami dalam pengoperasian layanan penerbangan tersebut kami upayakan dapat menjadi langkah berkesinambungan bersama pemerintah dalam memastikan kepentingan publik tersebut dapat terpenuhi dengan baik," bebernya.

Sejalan dengan itu, Garuda Indonesia akan mendukung penuh upaya pemenuhan kebutuhan perjalanan dalam kepentingan publik dan mendesak. Terutama yang berhubungan dengan kepentingan pergerakan perekonomian nasional di tengah upaya penanganan pandemi ini.

"Sebagai national flag carrier kami berkomitmen untuk berperan aktif dalam upaya penanganan pandemi COVID-19 dengan memastikan bahwa konektivitas udara tetap berlangsung dengan segala ketentuan dan pembatasannya untuk kepentingan masyarakat maupun kelancaran distribusi logistik nasional," urainya.



Sementara itu, AirAsia Indonesia bakal kembali terbang mulai 18 Mei 2020. Maskapai penerbangan ini sempat menghentikan sementara penerbangan awal April lalu.

Direktur Utama Air Asia Indonesia, Veranita Yosephine Sinaga, menyebut, bakal membuka 2 rute terlebih dahulu ketika maskapai itu mulai 'keluar kandang' lagi. "Jadi kita lihat bahwa kita akan mulai mengaktifkan kembali penerbangan berjadwal Air Asia itu pada tanggal 18 Mei. Dimulai dari rute internasional dulu," ujarnya dalam media briefing yang berlangsung secara virtual, Senin (4/5/2020).

Dua rute yang dibuka seluruhnya dari Indonesia menuju Malaysia dan sebaliknya. Secara detail, dia menyebut keduanya adalah rute Kuala lumpur-Surabaya dan Johor Baru-Surabaya.

Veranita mengaku punya alasan tersendiri lebih dulu membuka rute internasional ketimbang domestik. Pertimbangan utama adalah mengenai kebijakan dari pemerintah.

"Kenapa internasional, karena kita melihat bahwa domestik kita masih mengacu pada arahan Pemerintah saat ini. Nanti kalau arahannya berubah lagi nanti tentunya kita akan koordinasi," urai ibu dua anak ini.

Di sisi lain, dia menilai bahwa kondisi penyebaran wabah virus corona di Malaysia sudah menunjukkan tren menurun. Kendati begitu, pembukaan rute ini tetap dievaluasi secara berkala.

"Kalaupun kita beroperasi selalu maksimalkan perlindungan kesehatan yang berlaku," imbuhnya.

Dia menjelaskan, sejak 1 April 2020 AirAsia Indonesia memang telah menutup seluruh penerbangan berjadwal baik domestik maupun internasional. Langkah ini diambil sebagai respons atas merebaknya penyebaran COVID-19 di Indonesia mulai Maret 2020.

Sejak saat itu, AirAsia Indonesia hanya menerbangkan pesawat Charter atau penerbangan yang sifatnya ad hoc berdasarkan kondisi tertentu.

"Tidak berjadwal, jadi berdasarkan pesanan, kemudian juga kargo untuk barang logistik tetap operasional seperti biasa, bahkan lebih besar," katanya.

[Gambas:Video CNBC]



HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading