52 Tahun di Papua, Freeport Sudah Investasi Apa Saja?

News - Muhammad Choirul Anwar, CNBC Indonesia
17 January 2020 20:03
Bos Freeport buka-bukaan soal investasi perusahaan di Papua selama 52 tahun beroperasi
Jakarta, CNBC Indonesia - Presiden Direktur PT Freeport Indonesia (PTFI) Tony Wenas buka-bukaan mengenai kiprah perusahaan tersebut selama mendiami bumi Papua. Selama 52 tahun PTFI berdiri, dia mengklaim sudah banyak yang diberikan kepada orang-orang Papua.

Demikian disampaikan di dalam acara Indonesia Millennial Summit di The Tribrata, Jakarta, Jumat (17/1/2020). Tony mengawali pembicaraan dengan mengulas divestasi saham dengan pemerintah.

"Kalau kita bicara Freeport, perlu saya sampaikan mumpung di hadapan kaum milenial ini, adalah bahwa Freeport Indonesia sejak 21 Desember 2018 itu 51% sudah dimiliki oleh Indonesia. itu sudah resmi lunas dibayar, gak ada nyinyir-nyinyir lagi, udah selesai dan sudah berlangsung selama setahun," tandasnya.


[Gambas:Video CNBC]


Adapun soal pembangunan di tanah Papua, dia bilang PTFI tak hanya fokus pada pembangunan infrastruktur, tetapi juga pembangunan manusia dan ekonomi. Khusus untuk infrastruktur, dia bercerita sebelum ada Freeport, di Papua tak ada satu pun infrastruktur.

"Pada saat Freeport baru operasi di Papua tahun 67 dan produksi 73, itu tidak ada apa-apa di sana. Tidak ada satu pun infrastruktur. Jadi memang harus kita bangun dan memang kita bangun bukan hanya untuk kepentingan perusahaan tapi juga untuk kepentingan masyarakat," klaimnya.



Dia memberikan contoh pembangunan Bandara Mimika. Selain itu dia menyebut, lebih dari 3.000 rumah, jembatan, dan berbagai fasilitas umum sudah dibangun PTFI untuk warga Papua.

"Tahun lalu juga kita selesai bangun komplek olahraga yang namanya Mimika sport kompleks. Itu merupakan stadion olahraga atletik yang salah satu terbagus, nanti diserahkan ke pemerintah dalam rangka PON di Papua 2020," urainya.

Di sisi lain, dia juga menyoroti pentingnya pembangunan manusia. Karena itu, PTFI juga membangun 1 rumah sakit dan 5 klinik untuk masyarakat Papua.



"Untuk masyarakat suku-suku di kabupaten Mimika agar bisa berobat gratis," urainya.

Puluhan sekolah dari SD sampai SMA juga telah dibangun. Selain itu, PTFI juga rajin menghelat vocational of training yang sejauh ini sudah melibatkan sekitar 4.000 masyarakat asli Papua.

Dari jumlah itu, 3.000 di antaranya langsung dipekerjakan sebagai karyawan PTFI. Kini, dia menyebut, 40% karyawan PTFI adalah anak asli Papua.

"Keberadaan kita di sana memberikan kontribusi untuk Papua, memberikan PDRB Papua 48% untuk provinsi dan kabupaten mimika 94% PDRB-nya dari kegiatan ekonomi di Freeport," tuturnya.



(gus)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading