Tanri Abeng Sebut Importir Minyak Biang Kerok Macetnya Kilang

News - Gustidha Budiartie, CNBC Indonesia
11 December 2019 16:17
Tanri Abeng Sebut Importir Minyak Biang Kerok Macetnya Kilang
Jakarta, CNBC Indonesia- Pembangunan kilang yang mangkrak hampir selama 30 tahun tengah jadi sorotan Presiden Joko Widodo (Jokowi). Lobi-lobi politik para importir minyak disebut jadi salah satu hambatan terbesar.

Salah satunya diungkap oleh mantan komisaris Pertamina dan juga mantan Menteri Pendayagunaan BUMN, Tanri Abeng.

Tanri mengatakan, praktik mafia migas sebenarnya sudah tidak ada di tubuh PT Pertamina (Persero) sejak dibubarkannya Petral pada 2015 lalu. "Kita sudah matikan itu. Sejak itu trading minyak lebih transparan, lewat ISC Pertamina," kata Tanri saat berkunjung ke CNBC Indonesia, beberapa hari lalu.


Berkat matinya Petral, Pertamina bisa berhemat hingga US$ 800 juta setahun karena sudah tidak perlu lagi urus tetek bengek impor. Nah, mestinya dengan sudah tak urus soal tetek bengek ini Pertamina bisa fokus ke proyek-proyek hulu maupun hilir. Salah satunya adalah pembangunan kilang di sektor hilir.


Untuk bangun kilang, Pertamina akan susah jika bangun sendiri. "Harus cari strategic partner, meskipun Pertamina sendiri punya duit."

Tapi meski begitu, kenapa masih sulit bagi Pertamina membangun kilang.

"Kita membangun megaproyek, direksi kita mulai 2016 selama 3 tahun kita gonta ganti dirut. Nah setiap dirut diganti, kebijakan juga ganti ini juga bikin lama," jelasnya.

Selain soal posisi direksi yang dinamis dan berganti-ganti, ada lagi hal lain yang juga jadi kendala utama.

"Selalu ada dorongan atau pressure untuk impor," kata Tanri.

Sayang, Tanri tak mau mengungkap siapa yang mendorong impor tersebut. Namun ia mengatakan saat ini pintu Pertamina sudah tertutup, tapi para importir itu terus mencari cara untuk mempressure pemerintah.

"Kadang langsung ke Kementerian ESDM, dia tidak bisa masuk lagi ke Pertamina karena kita blokir."

Soal lobi-lobi politik para importir minyak juga diakui oleh mantan Wakil Presiden Jusuf Kalla.


"Ada yang dorong importir minyak, agar kita impor terus," ujar Jusuf Kalla, saat dijumpai di kantor CNBC Indonesia, Rabu (11/12/2019).

Ia menuturkan, kilang terakhir yang dibangun Indonesia adalah kilang Balongan pada 1995. Sejak saat itu, memang susah sekali membangun kilang di negeri ini. Selain ulah importir minyak yang mengganggu, ada juga permasalahan lainnya yang membuat pembangunan kilang ini terhambat.

"Dana juga masalah, tapi yang paling penting itu ya tekadnya untuk selesaikan itu. Mafia-mafia impor itu memang susah," katanya.


[Gambas:Video CNBC]

(gus/gus)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading