Ada Kendall Jenner di Balik Laris Merchandise Pensiun Slayer?

News - Lynda Hasibuan, CNBC Indonesia
06 October 2019 21:10
Band heavy metal, Slayer telah menggelar tur perpisahan mereka.
Jakarta, CNBC Indonesia - Band heavy metal, Slayer telah menggelar tur perpisahan mereka. Menurut publikasi perdagangan industri konser Pollstar, mereka telah menghasilkan US$ 10 juta atau sekitar Rp 141 miliar dari penjualan merchandise saja. 
Kendati tur terakhir dalam karier mereka, namun grup ini terus menghasilkan uang.

Kristen Mulderig dari Rick Sales Entertainment Group, yang mengelola band, mengatakan kepada Pollstar bahwa tim bisnis Slayer telah berubah menjadi "mode lama" yang berarti menjaga band di mata publik dan menguntungkan setelah mereka bubar, seperti dalam kasus The Beatles atau Nirvana.

"Slayer hidup terus, tentu saja," katanya.



Kelompok ini mungkin menghadapi lebih banyak hambatan untuk menjadi band legendaris daripada yang dilakukan Fab Four. Mereka tidak pernah memiliki album hit single atau chart teratas.

Namun seketika band ini datang dengan arus berbeda dimana model cantik Kendall Jenner tertangkap mengenakan salah satu t-shirt bertuliskan band Slayer. Penampakan Kendall ternyata lantaran aksi sang gitaris Gary Holt yang sebelumnya terlihat mengenakan kaus bertuliskan Kill The Kardashian.

Namun, apapun publisitas jangka pendek yang diciptakan oleh perselisihan itu, humas Slayer Heidi Robinson-Fitzgerald mengatakan bahwa baik dia maupun organisasi band tidak percaya bahwa itu berkontribusi dalam cara apapun khususnya pada penjualan yang menghasilkan Rp 141 miliar.

"Karena ini adalah tur terakhir Slayer, lebih banyak penggemar yang ingin sesuatu untuk mengingat pengalamannya, jadi lebih banyak barang dagangan yang dijual, dan ini adalah rencana perjalanan yang sangat luas, bahkan untuk Slayer," katanya kepada CNBC International. CNBC menulis dengan judul The metal band Slayer made $10 million on merchandise this year and it's not because of Kendall Jenner

Pengikut setia kelompok ini kemungkinan akan terus membeli barang dagangan mereka, tetapi band ini memiliki cara untuk mengambil untung dari musik mereka yang melampaui basis penggemar yang ada.


Mara Kuge, presiden dan pendiri Superior Music Publishing, mengatakan bahwa salah satu peluang paling signifikan untuk memajukan warisan mereka adalah lisensi selaras, di mana sebuah lagu dilisensikan untuk digunakan dalam media audiovisual seperti film, iklan, dan video game.

Jika mereka melakukan ini, Kuge mengatakan bahwa mereka membutuhkan orang yang berpengalaman untuk membuat transaksi dan melacak pendapatan.

"Yang penting adalah bahwa seniman memiliki tim yang tepat di belakang mereka, yang tahu cara memaksimalkan pendapatan dan melisensikan properti mereka kepada orang yang tepat dengan biaya yang tepat," katanya.

Juga penting adalah memastikan bahwa tidak ada yang mendapat untung dari kekayaan intelektual band kecuali grup itu sendiri.  Stephen Connolly dari perusahaan anti-pemalsuan Pointer Brand Protection mengatakan bahwa pasar penuh dengan T-shirt dan barang dagangan lainnya yang secara ilegal menggunakan merek dagang dari band-band seperti Led Zeppelin dan Ramones.  Slayer harus memastikan bahwa para pemalsu juga tidak mendapat untung dari mereka.

"Hanya dengan melakukan itu mereka dapat terus menjamin penjualan barang asli dan juga melindungi kemampuan menghasilkan uang mereka sendiri," kata Connolly.

David Hooper, pembawa acara Music Business Radio dan pemilik Big Podcast Agency, mengatakan bahwa Slayer juga bisa membuat masa depan mereka lebih aman dengan masuk ke restoran dan bisnis barang dagangan gaya hidup. Bagaimanapun, ini bekerja dengan baik untuk perusahaan perhotelan Margaritaville Jimmy Buffett, yang mengelola rantai restoran, hotel, dan kasino.

Jika itu tampak sedikit tidak sesuai dengan merek untuk grup yang lagunya termasuk "Raining Blood" dan "Public Display of Dismemberment," mereka selalu dapat mengikuti contoh band hard rock klasik KISS, yang saat ini berada di End of the Road World mereka. 

"Begitulah orang-orang ini terus menghasilkan uang. Logo dan gambarnya bernilai sesuatu," katanya.

Hooper menambahkan bahwa banyak band menggerutu di Kendall Jenner karena mengenakan t-shirt Slayer. Jika Slayer dan artis musik lain yang akan pensiun berencana untuk masa depan dengan cara yang benar, mereka mungkin dapat terus menghasilkan uang dari merek mereka lama setelah mereka berhenti berkarya dan mengadakan tur.  

Namun, apa yang seharusnya tidak mereka lakukan, kata Kuge, adalah harapan bagi beberapa selebriti untuk memakai salah satu T-shirt mereka sekaligus membantu promosi.

"Saya harap itu bukan rencana pensiun musisi," katanya.
(hoi/hoi)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading