Pemerintah Enggan Selidiki Bentrokan Demo Hong Kong, Ada Apa?

News - Rehia Sebayang, CNBC Indonesia
30 July 2019 15:10
Pemerintah Enggan Selidiki Bentrokan Demo Hong Kong, Ada Apa?
Jakarta, CNBC Indonesia- Pemerintah Hong Kong diyakini enggan melakukan penyelidikan mendalam terkait bentrokan antara demonstran anti RUU ekstradisi dengan kepolisian yang terjadi beberapa waktu lalu.

Dikutip dari South China Morning Post, seorang sumber yang dekat dengan pemerintah Hong Kong mengatakan pemerintah kemungkinan akan melakukan penyelidikan independen terkait bentrokan yang terjadi baru-baru ini antara pengunjuk rasa dan polisi terkait Rancangan Undang-Undang (RUU) ekstradisi.

RUU Ekstradisi ini memungkinkan para kriminal Hong Kong dikirim dan diadili ke China. Namun, rencana penerbitan RUU ini telah ditangguhkan.


Sebuah sumber yang akrab dengan situasi itu mengatakan peluang pemerintah melakukan penyelidikan cukup tipis. Sebabnya, Kepala Eksekutif Hong Kong Carrie Lam Cheng Yuet-ngor saat ini sedang menghadapi tekanan dari rakyat yang menuntut diadakan penyelidikan. Sebaliknya polisi yang merasa terancam akan menjadi oposisi bila penyelidikan dilakukan.


Seorang sumber dari Beijing yang memantau dengan cermat perkembangan di Hong Kong mengatakan pemerintah pusat terbuka terhadap gagasan untuk menyelidiki secara formal tindakan para pengunjuk rasa dan polisi.

Tetapi jika komisi semacam itu dibentuk, Beijing ingin itu dilakukan secara adil dan transparan, kata sumber itu.

Pembentukan komisi penyelidikan dipandang sebagai salah satu dari sedikit cara yang dapat dimainkan oleh pemerintah yang terlibat sebagai tanggapan terhadap tuntutan para pemrotes, meskipun hal itu secara khusus akan menjadikan polisi sebagai sasaran.

Sudah banyak seruan agar komisi melakukan penyelidikan yang dipimpin hakim. Bahkan, mantan kepala pengadilan Andrew Li Kwok-nang berusaha keras mendukung langkah tersebut.

Dua minggu lalu, lebih dari 30 pemimpin dari berbagai masyarakat meminta pemerintah Hong Kong untuk melakukan penyelidikan independen terhadap bentrokan baru-baru ini.

Tetapi Lam tidak setuju untuk menyelidiki polisi. Ia bersikeras bahwa masalah tersebut harus diserahkan kepada Dewan Pengaduan Polisi Independen (IPCC).

Sementara itu pada konferensi pers tingkat tinggi pada hari Senin, Yang Guang, juru bicara Dewan Negara Hong Kong dan Kantor Urusan Makau, dengan sengaja menghindari pertanyaan wartawan tentang kemungkinan mengadakan penyelidikan.

Dia hanya mengatakan mengekang kekerasan dan memulihkan ketertiban tetap menjadi prioritas utama Hong Kong.

Pada hari Jumat, empat asosiasi polisi untuk pengawas, inspektur, inspektur luar negeri dan perwira junior, juga menegaskan kembali penolakan mereka terhadap penyelidikan independen. Hal itu disampaikan dalam surat bersama yang dikirim kepada pemimpin kota.

Dalam sebuah komentar yang diterbitkan di Post pada hari Selasa, mantan wakil rektor Universitas China Lawrence Lau Juen-yee menulis bahwa membentuk komisi independen penyelidikan seluruh urusan ekstradisi dapat membantu Hong Kong mempelajari cara agar krisis seperti itu dapat dihindari di masa depan.

Ketua Lan Kwai Fong Group Allan Zeman mengatakan dalam sebuah wawancara televisi bahwa ia mendukung gagasan melakukan penyelidikan independen, karena itu akan menjadi satu-satunya cara untuk menyelesaikan krisis.

Menanggapi seruan tersebut, pada hari Jumat Kepala Sekretaris Matthew Cheung Kin-chung mengatakan bahwa pemerintah percaya bahwa pada tahap ini lebih baik untuk membiarkan IPCC menangani masalah ini, sebab lembaga itu sepenuhnya sadar akan "badan pendapat yang sangat kuat" mendesak pemerintah untuk membentuk komisi.

"Jadi kami sekarang terlibat dalam proses reflektif pada seluruh masalah," katanya.

Tetapi sebuah sumber pemerintah mengatakan pemerintah belum mengubah keputusannya untuk menyerahkannya kepada IPCC.

"Pernyataan kepala sekretaris pada hari Jumat tidak bertentangan dengan posisi lama pemerintah," kata sumber itu.


Sumber pemerintah lainnya mengatakan bahwa perubahan pikiran tidak mungkin terjadi.

"Tidak peduli seberapa luas ruang lingkup investigasi itu, polisi pasti akan menjadi sasaran dalam penyelidikan," kata sumber itu. "Keputusan untuk membentuk komisi penyelidikan akan dibuat lebih awal jika kami yakin itu layak".

Profesor Lau Siu-kai, wakil ketua lembaga pemikir semi-resmi The Chinese Association of Hong Kong and Macau Studies, mengatakan saat Beijing khawatir bahwa komisi penyelidikan akan merusak moral polisi, Yang Guang telah menerimanya.

Ketua Partai Demokrat Wu Chi-wai juga mengatakan penyelidikan independen akan efektif dalam mengurangi ketegangan.

"Saya khawatir konfrontasi antara polisi dan pengunjuk rasa akan meningkat, karena Beijing menganggap memulihkan ketertiban sebagai prioritas utama," katanya.

[Gambas:Video CNBC]


(dob)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading