Kemenhub Turun Tangan Urus Sopir Damri yang Mogok Massal

News - Muhammad Choirul Anwar, CNBC Indonesia
06 July 2019 13:31
Kemenhub Turun Tangan Urus Sopir Damri yang Mogok Massal
Jakarta, CNBC Indonesia - Kementerian Perhubungan (Kemenhub) tak menutup mata dengan mogok massal yang digelar sopir DAMRI. Pasalnya, banyak penumpang yang hendak ke Bandara Soekarno-Hatta tidak terangkut akibat insiden ini.

"Karena ada penumpang dari jam 3 dan jam 4 itu tidak terangkut. Sehingga banyak yang mengusulkan, banyak masukan itu ganti Direktur Utama-nya, segala macam. Nah saya langsung telepon salah satu direkturnya, untuk segera menangani itu," ungkap Direktur Angkutan Jalan Ditjen Perhubungan Darat Kemenhub, Ahmad Yani, di Yogyakarta, Sabtu (6/7/2019).

Ahmad Yani juga menjelaskan, Kemenhub sudah mengetahui pangkal persoalan yang dihadapi DAMRI. Menurutnya, peniadaan helper tidak boleh dilakukan secara serta merta.


"Harus disiapkan langkah-langkah, tidak langsung memutus, sehingga terjadi pemogokan. Opsi saya sudah sampaikan ke pak Dirjen untuk sama-sama kita menyelesaikan. Dan saya pulang langsung ke Bandara mempersiapkan itu," urainya.

Apalagi, Yani menilai sebenarnya fungsi helper masih dibutuhkan meski DAMRI menerapkan sistem e-ticketing. Sebab, operasional bus berbeda dengan taksi atau moda transportasi lainnya.

"Saran saya sih helper kan masih dibutuhkan untuk angkut barang sebetulnya, bantuan pengemudi, bagasi dll. Kalau mobilnya cuma mobil sedan, oke, kayak taksi enggak perlu helper, tapi kalau bus menurut saya sih masih perlu," pungkasnya.

(roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading