Wah! Jika Tak Terpilih Lagi 2020, Trump Sebut 'Market Crash'

News - Wangi Sinintya, CNBC Indonesia
16 June 2019 10:05
Wah! Jika Tak Terpilih Lagi 2020, Trump Sebut 'Market Crash'
Jakarta, CNBC Indonesia - Presiden Amerika Serikat (AS) Donald Trump pada Sabtu memperingatkan (tanpa bukti) kehancuran pasar besar-besaran jika dia tidak terpilih kembali pada 2020.

"Ekonomi Trump sedang membuat rekor, dan masih memiliki jalan panjang untuk melanjutkan," katanya.

"Namun, jika ada orang selain saya yang mengambil alih pada 2020 (saya tahu kompetisinya dengan sangat baik), akan ada Kehancuran Pasar yang belum pernah terlihat sebelumnya! KEEP AMERICA GREAT," ungkapan Trump dilansir dari Twitternya, Minggu (16/06/2019).


Business Insider menulis pasar saham, yang dekat tapi jauh dari ukuran sempurna untuk beberapa aspek kesehatan ekonomi, memang naik sekitar 27% sejak pelantikan Trump pada 20 Januari 2017, tetapi keuntungan itu telah terperosok oleh aksi jual besar-besaran yang dipicu oleh kekhawatiran perang dagang di tengah pertengkaran tarif dengan China, Meksiko, dan negara-negara lain.



Sementara itu, para ekonom terkemuka memperingatkan lebih banyak perselisihan perdagangan yang dapat mengurai keuntungan ekonomi bahkan sebelum pemilihan Trump. Bahkan para profesional berjuang untuk memperkirakan kapan - dan mengapa - resesi ekonomi terjadi.

"Perang perdagangan sejauh ini mengimbangi semua manfaat dari stimulus fiskal, dan jika terus berlanjut, dapat menyebabkan resesi global," kata Marko Kolanovic, kepala global strategi kuantitatif dan derivatif JPMorgan.

Wah! Jika Tak Terpilih Lagi 2020, Trump Sebut 'Market Crash'Foto: Presiden Donald Trump bersama Ratu Elizabeth (Chris Jackson/Pool via Reuters)


"Jika resesi ini tercipta, para sejarawan mungkin menyebutnya 'resesi Trump' mengingat bahwa itu sebagian besar disebabkan oleh inisiatif perang perdagangan."

Di luar Wall Street, bisnis juga khawatir. Pada Kamis, 600 perusahaan mengirim 'joint letter' kepada Trump yang mengatakan bahwa tarif yang lebih luas pada China akan merugikan pekerja dan konsumen.

Konsumen juga berbagi ketakutan mereka.
Indeks sentimen konsumen yang diawasi ketat turun menjadi 97,9 pada awal bulan, dari 100 pada Mei, survei konsumen Universitas Michigan mengindikasikan, dibandingkan dengan ekspektasi untuk pembacaan dari 99.

"Konsumen merespons dengan menurunkan prospek pertumbuhan ekonomi nasional, dan sebagai konsekuensinya, mengurangi keuntungan yang diprediksikan dalam pekerjaan," Richard Curtin, kepala ekonom Survey.








(dru)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading