Gara-gara Netflix, Pemilik Bioskop AS Resah

News - Bernhart Farras, CNBC Indonesia
03 April 2019 10:53
Gara-gara Netflix, Pemilik Bioskop AS Resah
Las Vegas, CNBC Indonesia - Kelompok pemilik bioskop (AS) Amerika Serikat berkumpul di Las Vegas untuk konvensi tahunan mereka, salah satu topik yang hangat diperbincangkan adalah persaingan dengan perusahaan yang menggerus model bisnis tradisional mereka: Netflix Inc.

Layanan streaming paling sukses di dunia itu mencoba memasukkan beberapa film ke bioskop, tapi juga bersikeras untuk tetap tersedia di Netflix pada saat yang bersamaan, atau beberapa minggu kemudian.

Ini telah mengganggu mata rantai industri pemutaran film, banyak yang menolak untuk menampilkan film Netflix dan ingin jeda waktu yang lebih lama untuk memutar film secara eksklusif.

Masalah Netflix mendominasi perbincangan konferensi pers pada Selasa (2/4/2019) di CinemaCon, pameran dagang industri teater.


"Semua pertanyaan Anda dari 17 menit pertama atau apa pun tentang Netflix," gerutu John Fithian, presiden dan kepala eksekutif Asosiasi Nasional Pemilik Teater (National Association of Theatre Owners).

Ia bersikeras bahwa Netflix dan teater dapat hidup berdampingan dengan tenang, mengutip data yang menunjukkan konsumen terbesar streaming video justru mengunjungi bioskop lebih sering. Ia juga mengatakan Netflix telah membantu menghidupkan kembali minat pada film dokumenter, yang telah membantu menarik orang ke bioskop nya.

Sebelumnya, Fithian mengatakan kepada pengunjung teater Caesars Palace bahwa film mencapai potensi penuh mereka hanya dengan "rilis teater yang kuat." Dia berbicara tepat setelah sutradara "Crazy Rich Asia" Jon M. Chu mengatakan filmnya tidak akan memiliki besar berdampak jika sudah memulai debutnya pada layanan streaming.

Beberapa anggota Academy of Motion Picture Arts & Sciences, kelompok yang merilis penghargaan Oscar, telah berdebat apakah film harus diputar di bioskop untuk jangka waktu tertentu untuk bersaing untuk mendapatkan penghargaan. Ini dapat mengecualikan Netflix atau memaksa perusahaan untuk setuju untuk pertunjukan teater yang lebih eksklusif.

Pada Selasa, Hollywood Variety melaporkan bahwa Departemen Kehakiman telah mempertimbangkan masalah ini.

Ketua Antitrust Makan Delrahim mengirim surat ke akademi yang memperingatkan bahwa setiap perubahan yang membatasi kelayakan untuk penghargaan tertinggi industri "dapat meningkatkan kekhawatiran antimonopoli," menurut Variety.

Seorang juru bicara akademi mengkonfirmasi telah menerima surat itu dan mengatakan perubahan peraturan akan dipertimbangkan pada pertemuan 23 April 2019. Sebuah sumber yang dekat dengan Netflix mengatakan perusahaan itu tidak terlibat atau mengetahui surat Departemen Kehakiman.

Netflix adalah anggota dari Motion Picture Association of America, asosiasi perdagangan untuk Walt Disney Co, AT&T Inc. Warner Bros. dan studio film lainnya.

"Kita semua adalah pendukung kuat untuk kreativitas dan bisnis hiburan ketika kita bekerja bersama ... kita semua," kata CEO MPAA Charles Rivkin di panggung CinemaCon.

Baik Rivkin dan Fithian mencatat bahwa penerimaan box office mencapai rekor US$11,9 miliar (Rp 169 triliun) di AS dan Kanada pada tahun 2018 bahkan ketika Netflix merilis lusinan film asli.

Mitch Neuhauser, direktur pelaksana CinemaCon, juga diminta untuk mengatasi masalah ini ketika ia berjalan ke ruang untuk wartawan.

"Streaming bukan masalah!" serunya, yang mencatat bahwa ada batasan berapa banyak orang bisa tinggal di rumah dengan semua kenyamanan modern termasuk pengiriman bahan makanan.

"Kita harus keluar dari rumah. Kita berbicara tentang menjadi masyarakat pertapa!" tambahnya.

(hps/hps)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading