Bernard Arnault Tajir dari Louis Vuitton, Kenzo, Bulgari Dkk

News - Rehia Sebayang, CNBC Indonesia
09 March 2019 15:12
Bernard Arnault Tajir dari Louis Vuitton, Kenzo, Bulgari Dkk
Jakarta, CNBC Indonesia - Bernard Arnault, Ketua dan CEO grup produk mewah terkemuka dunia Moët Hennessy - Louis Vuitton (LVMH), kini menjadi orang terkaya keempat di dunia menurut Forbes.

Dalam daftar Forbes World's Billionaires 2019, pria yang lahir di Prancis pada 5 Maret 1949 itu memiliki kekayaan sebesar US$ 82,1 miliar atau setara Rp 1.160 triliun.

Arnault memulai karirnya dengan bekerja di perusahaan manufaktur ayahnya. Setelah lima tahun bekerja di perusahaan itu, Arnault meyakinkan ayahnya untuk melikuidasi divisi konstruksi dan memasuki pasar real estat.

Dengan nama Férinel, perusahaan baru ini awalnya mengembangkan akomodasi liburan khusus. Ia kemudian diangkat sebagai direktur perusahaan pada tahun 1974, dan menjadi kepala eksekutif pada tahun 1977. Pada tahun 1979, ia menggantikan ayahnya sebagai presiden perusahaan.


Pada tahun 1984, dengan bantuan Antoine Bernheim, mitra senior pemodal Lazard Frères et Cie., Arnault mengakuisisi Financière Agache, menjadi kepala eksekutif dan mengambil alih Boussac, sebuah perusahaan tekstil yang memiliki beberapa aset termasuk Christian Dior dan department store Le Bon Marché.

Selama 11 tahun berikutnya, nilai LVMH berlipat lima kali lipat dan penjualan dan laba meningkat lima kali lipat. Salah satu faktor kunci dalam kesuksesan perusahaan adalah program desentralisasi Arnault dan upayanya untuk menyoroti warisan setiap merek, sehingga setiap perusahaan dipandang secara independen dalam haknya sendiri.

Pada tahun 1993, LVMH mengakuisisi Berluti dan Kenzo. Pada tahun yang sama Arnault membeli surat kabar ekonomi Prancis La Tribune, yang kemudian dijualnya, diinvestasikan kembali dalam bisnis surat kabar dengan membeli Les Echos.

Selama tahun-tahun berikutnya, bersama dengan sejumlah akuisisi di pasar minuman, Arnault yang memperoleh julukannya "serigala kasmir," mengakuisisi Givenchy, Guerlain, Marc Jacobs, Sephora, Emilio Pucci, Fendi, Loro Piana, Nicholas Kirkwood, Thomas Pink , RM Williams, EDUN, Moynat dan Donna Karen, bersama dengan sejumlah merek perhiasan, termasuk TAG Heuer, De Beers dan Bulgari.

Selain itu, Arnault juga telah berinvestasi di NetFlix dan Blue Capital dan juga membeli sejumlah besar saham dalam rantai makanan Prancis, Carrefour. Ia juga berinvestasi di Boo.com dan berbagai usaha online lainnya, serta membeli Princess Yachts yang mewah secara langsung.

Bahkan banyak pihak percaya bahwa Arnault akan mengakuisisi bisnis saingannya, Hermès. Namun, keluarga Hermès sejauh ini secara publik menolak tawaran Arnault, memenangkan tindakan hukum terhadap LVMH, dan mengambil berbagai langkah untuk mencegah investasi lebih lanjut di Hermès oleh Arnault.

Arnault telah menikah dua kali dan memiliki lima anak yang sudah dewasa, empat di antaranya, Dephine, Antoine, Alexandre, dan Frédéric, bekerja dalam bisnisnya. Salah satu putrinya, Delphine adalah wakil presiden eksekutif Louis Vuitton, dan anggota komite eksekutif LVMH.

Arnault yang telah dianugerahi gelar kehormatan Grand Officier de la Legion d'Honneur dan Commandeur des Arts et des Lettres, juga merupakan Presiden Dewan Direksi Groupe Arnault S.E. (perusahaan induk keluarganya).

LVMH telah mencatat rekor penjualan dan laba pada tahun 2018, sebagian karena meningkatnya penjualan di China. (hps)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading