Internasional

Sinyal Baik dari Beijing: China Janji Pangkas Subsidi

News - Prima Wirayani, CNBC Indonesia
15 February 2019 07:18
Sinyal Baik dari Beijing: China Janji Pangkas Subsidi
Jakarta, CNBC Indonesia - China telah berjanji untuk menghentikan pemberian subsidi bagi industri dalam negeri yang menyebabkan distorsi pasar.

Namun, Negeri Tirai Bambu tidak memberikan rincian mengenai bagaimana ia akan memenuhi janjinya itu, menurut tiga sumber yang mengetahui isi perundingan dagang antara China dan Amerika Serikat (AS) pekan ini.



China berjanji untuk menyesuaikan program subsidinya dengan aturan Organisasi Perdagangan Dunia (WTO), kata sumber tersebut. Namun, delegasi AS skeptis sebagian karena China selama ini telah menolak untuk mengungkapkan apa saja subsidi yang mereka berikan.


Tanpa mengetahui secara pasti bagaimana pemerintah China membiayai industri dan perusahaan milik negara, segala janji reformasi akan sulit untuk diimplementasikan, kata sumber-sumber tersebut, dilansir dari Reuters.

Sinyal Baik dari Beijing: China Janji Pangkas SubsidiFoto: (kiri-kanan) Perwakilan Dagang AS Robert Lighthizer, Wakil Perdana Menteri Tiongkok dan perunding perdagangan Liu He, dan Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin berfoto di depan saat sesi pembukaan perundingan perdagangan di Diaoyutai State Guesthouse di Beijing, Kamis, (14/2/2019). (Mark Schiefelbein / Pool via REUTERS)

Ini adalah poin sulit dalam perundingan dagang kedua negara: bagaimana memastikan janji China akan benar-benar terwujud.

Menteri Keuangan AS Steven Mnuchin dan Perwakilan Dagang Robert Lighthizer tengah berada di Beijing untuk berunding dengan Wakil Perdana Menteri China Liu He hari Kamis dan Jumat ini. Perundingan tersebut telah diawali dengan pertemuan tingkat wakil menteri hari Senin pekan ini.



Juru bicara Perwakilan Dagang AS dan Departemen Keuangan tidak segera merespons permintaan konfirmasi dari Reuters, Kamis (14/2/2019). Kementerian Perdagangan China juga tidak menjawab permintaan berkomentar.


Saksikan video mengenai perkembangan perundingan dagang AS-China berikut ini.

[Gambas:Video CNBC]

(prm)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading