Kisruh Mendag-Buwas, Dari 'Matamu' Hingga Impor Jagung!

News - Muhammad Iqbal, CNBC Indonesia
23 January 2019 - 11:35
Kisruh Mendag-Buwas, Dari 'Matamu' Hingga Impor Jagung!
Jakarta, CNBC Indonesia - Silang pendapat antara Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita dan Direktur Utama Bulog Budi Waseso bukanlah sesuatu yang baru. Sebelumnya pada September 2018, kedua pejabat tinggi negara itu berseteru terkait rencana impor beras.

Semua berawal dari langkah Bulog menyewa beberapa gudang untuk menyimpan beras dengan nilai mencapai Rp 45 miliar. Bulog terpaksa menyewa gudang tambahan karena kapasitas gudang eksisting sudah tidak mampu menampung stok yang ada.

"Itu cost besar untuk Bulog. Maka enggak efisien kalau kita impor terus. Kalau ada perintah impor lalu saya harus lakukan, berarti bebannya tambah lagi. Harga jadi tambah naik karena (penguatan) dolar AS (terhadap) rupiah," ujar Buwas, sapaan akrab Budi Waseso, Jumat (14/9/2018), dikutip dari detikcom.


Merespons hal itu, Enggartiasto enggan ambil pusing. Menurut dia, keputusan impor merupakan kesepakatan bersama dalam rapat koordinasi di tingkat Kemenko Perekonomian.


"Jadi nggak tahu saya (soal gudang tambahan), bukan urusan kita," kata Enggartiasto di Kemenko Kemaritiman, Jakarta, Selasa (18/9/2018).
Kisruh Mendag-Buwas, Dari Matamu Hingga Impor JagungFoto: Menteri Perdagangan Enggartiasto Lukita (CNBC Indonesia/ Andrean Kristianto)

Sehari kemudian, Buwas mengaku bingung dengan pendapat Enggartiasto. Ia menyebut Bulog dan Kemendag seharusnya berkoordinasi untuk menyamakan pendapat.

"Jadi kalau keluhkan fakta gudang (penuh), saya bahkan menyewa gudang itu kan cost tambahan. Kalau ada yang jawab soal Bulog sewa gudang bukan urusan kita, mata mu! Itu kita kan sama-sama negara," ujar Buwas di kantornya, Rabu (19/9/2018).

"Kita kan aparatur negara jangan saling tuding-tudingan, jangan saling lempar-lemparan. Itu pemikiran yang tidak bersinergi," lanjutnya.

Kisruh Mendag-Buwas, Dari Matamu Hingga Impor JagungFoto: CNBC Indonesia/Chandra Gian Asmara


Polemik antara Enggartiasto dan Buwas bahkan turut memancing komentar mantan Menko Perekonomian Rizal Ramli. Menurut dia, Enggartiasto layak dicopot dari jabatannya.

Seiring waktu, tensi antara Enggartiasto dan Buwas mereda. Keduanya bahkan sempat menemani Presiden Joko Widodo (Jokowi) di Gudang Bulog di Kelapa Gading, Jakarta, Kamis (10/1/2019).

Foto: Presiden Joko Widodo (Jokowi) didampingi Kepala Bulog Budi Waseso dan Menteri Perdagangan, Enggartiasto Lukita meninjau gudang penyimpanan beras di Gudang Bulog DKI Jakarta, Kamis (10/1/2018). (CNBC Indonesia/Andrean Kristianto)


Namun, tak lama, perbedaan pendapat kembali mengemuka antara Enggartiasto dan Buwas. Kali ini soal impor jagung kering untuk pakan ternak sebanyak 30 ribu ton.

"Izin sudah saya keluarkan sesuai keputusan rakor, dan saat ini tinggal Bulog [Badan Urusan Logistik] yang melakukan prosesnya," kata Enggartiasto usai rakor di kantor Kemenko Perekonomian, Rabu (23/1/2019).

Di tempat yang sama, Buwas, sapaan akrab Budi Waseso, membenarkan sudah ada pesanan dari peternak dan sudah ada perintah dari Kemenko Perekonomian untuk impor jagung.


"Tapi itu belum pasti dilaksanakan, tidak harus. Kalau bisa dipenuhi dari dalam negeri, kenapa kita harus impor," katanya.
(miq/dru)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading