Pemerintahan AS Tutup, Apakah China Tetap Impor Kedelai?

News - Bernhart Farras S, CNBC Indonesia
29 December 2018 14:37
Pemerintahan AS Tutup, Apakah China Tetap Impor Kedelai?
Jakarta, CNBC Indonesia - Pedagang komoditas Amerika Serikat (AS) ragu karena penutupan pemerintah parsial AS atau biasa disebut government shutdown menyebabkan laporan harian dan mingguan ekspor pertanian tertutup. Mereka ingin melihat apakah China menindaklanjuti janji impor gandum dan kedelai di tengah gencatan senjata perang dagang.

Para pedagang dengan cemas menunggu bukti dari Departemen Pertanian Amerika Serikat (USDA) bahwa China meningkatkan pembelian biji-bijian dan kedelai dari petani AS, yang sedang mempersiapkan penanaman musim semi mereka dan berusaha mendapatkan pendanaan untuk benih, pupuk, dan sewa tanah.

Sekarang, pakar perdagangan dan analis biji-bijian memperingatkan penangguhan laporan tersebut mengaburkan pasar dan berpotensi memberikan keuntungan bagi perusahaan biji-bijian besar yang terlibat langsung dalam perdagangan ekspor. Government shutdown dimulai pada 21 Desember tengah malam.


"Kami mengawasi penjualan ke China seperti elang," kata Ted Seifried, wakil presiden dan kepala strategi pasar untuk Grup Zaner.





Beijing kembali membeli kargo AS awal bulan ini, setelah kedua negara sepakat pada 1 Desember untuk gencatan senjata perdagangan. Tapi bea masuk yang besar dan kuat pada kargo AS tetap diberlakukan, dan ada ketidakpastian mengenai jumlah potensi pengimpor kedelai AS.

Kesenjangan ini juga memberikan keunggulan kepada pedagang biji-bijian komersial besar seperti Archer Daniels Midland Co, Bunge Ltd, Cargill Inc dan Louis Dreyfus Corp. Ini memungkinkan mereka untuk menjaga kesepakatan ekspor dengan negara-negara seperti China dan Meksiko diluar pasar publik.

Pada Jumat, ADM dan Cargill mengatakan mereka tidak memiliki komentar. Dua perusahaan lainnya tidak dapat segera dihubungi untuk dimintai komentar.

Rich Feltes, wakil presiden untuk penelitian dengan pialang yang berbasis di Chicago RJ O'Brien, mengatakan tidak adanya data penjualan ekspor USDA dapat meningkatkan risiko perdagangan pada pasar pertanian, mendorong spekulator ke samping.

"Ini memberikan sedikit keuntungan yang tidak adil bagi eksportir yang sedang atau tidak melakukan penjualan, dan ada kemungkinan informasi itu diperdagangkan," katanya dilansir dari Reuters, Sabtu (29/12/2018).

Bersamaan dengan laporan penjualan ekspor mingguannya, USDA telah mengeluarkan pengumuman harian tentang penjualan biji-bijian dan kedelai lebih dari 100.000 ton sejak 1977. Sistem pelaporan diluncurkan sebagai tanggapan atas pembelian jutaan ton biji-bijian AS oleh Uni Soviet pada tahun 1972 dalam kesepakatan yang mengakibatkan harga gandum dan makanan AS melonjak

Petani Berisiko

Ekonom pertanian Universitas Illinois Scott Irwin mengatakan penutupan parsial juga dapat memberikan pukulan bagi petani yang menderita karena perang dagang. Mereka menunda pembayaran bantuan yang dimaksudkan untuk membantu mengimbangi beberapa kerugian tanaman yang terkena dampak balasan bea masuk China.

"Jika Anda berbicara tentang uang tunai di kantong petani, semakin lama ini berlangsung, semakin lama akan menunda program itu, yang benar-benar semakin meningkat," kata Irwin.

Pada Jumat, shutdown memasuki hari ketujuh ada kemungkinan untuk berlangsung hingga minggu depan dan mungkin lebih lama. Ini mempengaruhi sekitar 800.000 karyawan Departemen Keamanan Dalam Negeri, Keadilan, Pertanian, Perdagangan, dan lembaga lainnya.

Jika shutdown berlanjut, itu juga dapat membahayakan pelepasan sejumlah besar penawaran dan permintaan gabah bulanan dan triwulanan yang diantisipasi.

Pada Jumat, USDA menegaskan jika penutupan terus berlanjut, ini akan menghentikan laporan Pasokan dan Permintaan Pertanian Dunia (WASDE) dan laporan oleh National Statistics Statistics Service, yang melacak stok biji-bijian AS triwulanan dan pembibitan gandum musim dingin AS.

Laporan-laporan itu, bersama dengan ringkasan tahunan produksi tanaman AS, dijadwalkan dirilis pada 11 Januari.

Dalam laporan tersebut, Feltes mengatakan analis memperkirakan USDA memangkas estimasi rata-rata produksi jagung dan kedelai AS 2018, menyiratkan penggunaan pakan yang kuat pada kuartal pertama, dan menjelaskan berapa banyak hektar petani gandum musim dingin yang mampu. menanam musim gugur yang lalu ini, mengingat hujan yang berlebihan di banyak daerah.

"Itu semua adalah pengaruh bullish yang akan kami tolak konfirmasinya," katanya.





(dru)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading