Negara Mana yang Pekerjanya Paling Optimistis? RI dan India!

News - Bernhart Farras S, CNBC Indonesia
28 November 2018 19:59
Negara Mana yang Pekerjanya Paling Optimistis? RI dan India!
Jakarta, CNBC Indonesia - Ternyata pekerja di Indonesia dan India lebih percaya diri tentang prospek karir mereka daripada masyarakat lainnya di Asia Pasifik.

Menurut penelitian baru dari LinkedIn, Indonesia dan India berada di atas Australia, China dan Singapura dalam hal peluang kerja yang dirasakan mereka.



Dalam sebuah penelitian terhadap 11.000 orang di 9 negara terkemuka di Asia, Indeks Peluang LinkedIn menemukan bahwa orang-orang di Indonesia merasa paling optimistis tentang ruang lingkup mereka untuk maju dalam karir, mengembangkan keterampilan baru dan membangun keuangan mereka.




Rasa optimisme yang lazim di negara pulau Asia Tenggara itu tercermin erat di India, diikuti oleh China daratan, Filipina, dan Malaysia.

Negara Mana yang Pekerjanya Paling Optimistis? RI dan India!Foto: Perayaan Diwali (REUTERS/Henry Nicholls)


Dilansir dari CNBC International, Rabu (28/11/2018), jaringan profesional menemukan bahwa responden di pasar yang lebih maju di Singapura, Australia, China Hong Kong dan Jepang kurang berharap tentang prospek mereka.

Banyak yang menyebutkan kekhawatiran atas prospek ekonomi negara mereka.

Temuan ini secara luas mencerminkan proyeksi pertumbuhan masing-masing negara. Menurut IMF, tahun ini India diperkirakan akan mencapai pertumbuhan produk domestik bruto (PDB) sebesar 7,3%. Sementara Singapura berada di jalur untuk ekspansi 2,9% dan Jepang untuk dorongan 1,1%.

Pengecualian utama adalah Indonesia. Pada proyeksi pertumbuhan 5,1%, negara ini berada di jalur pertumbuhan yang lebih lemah dari China dan Filipina. Namun Indonesia adalah rumah bagi para pekerja yang paling optimistis.



Hambatan untuk Sukses


Sementara sebagian besar (9 dari 10 responden) menyebut kerja keras sebagai kunci untuk maju dalam hidup, mereka juga mencatat beberapa hambatan potensial untuk sukses.

Pengekangan keuangan muncul sebagai perhatian paling menonjol, yang dikutip oleh 30% responden. Penghalang jalan lainnya termasuk kurangnya akses ke jaringan profesional (22%), pasar pekerjaan yang sulit (19%), keterampilan profesional yang buruk (18%) dan arahan serta bimbingan terbatas (18%).

Kekhawatiran-kekhawatiran itu terutama membatasi para calon pengusaha. Hampir setengahnya (48%) mengatakan faktor keuangan menahan mereka dari memulai bisnis mereka sendiri. Sementara lebih dari seperempat, sekitar 28%, merasa mereka tidak memiliki kontak yang diperlukan.

Sementara itu, responden dari Australia, Singapura, Malaysia, dan Filipina menyebutkan preferensi untuk keseimbangan kehidupan kerja, yang juga dapat mencerminkan dorongan karir mereka.
Negara Mana yang Pekerjanya Paling Optimistis? RI dan India!Foto: Jalan Tol Layang Jakarta-Cikampek (CNBC Indonesia/Muhammad Sabki)

Direktur pelaksana LinkedIn untuk Asia Pasifik, Olivier Legrand, mengatakan bahwa temuan laporan tersebut memberikan barometer penting bagi negara bagian dari salah satu angkatan kerja yang tumbuh paling cepat di dunia.

"Tenaga kerja yang tumbuh di wilayah ini merupakan aset utama yang jika dimanfaatkan secara efektif, akan terus mendorong ekonomi," kata Legrand.

"Seiring waktu, dengan melacak persepsi orang tentang peluang dan hambatan yang mereka hadapi. Kami berharap kami dapat terus memfasilitasi lebih banyak keseimbangan antara permintaan dan penawaran pada pasar peluang."





(dru)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading