Malaysia Setop Kereta Cepat Karena Utang, RI Jalan Terus

News - Arys Aditya, CNBC Indonesia
06 June 2018 14:02
Malaysia Setop Kereta Cepat Karena Utang, RI Jalan Terus
Jakarta, CNBC Indonesia - Proyek kereta cepat Malaysia - Singapura dibatalkan oleh PM Mahathir Mohamad, meski hingga saat ini belum ada tindakan resmi dari Singapura.

Mahathir mengatakan utang Malaysia sudah terlalu banyak mencapai sekitar 1 triliun ringgit, sehingga proyek kereta cepat sepanjang 350 km dengan nilai sekitar 60-100 miliar ringgit (Rp 250 - Rp 350 triliun) akan semakin membebani keuangan negara.

Proyek kereta cepat pertama di ASEAN ini pun terancam batal.




Hal ini berbeda dengan di Indonesia, di mana proyek kereta cepat Jakarta - Bandung terus berjalan.

Direktur PT Kereta Cepat Indonesia - China Chandra Dwiputra mengatakan pencairan utang tahap 2 dari China Development Bank untuk proyek KA cepat Jakarta - Bandung dapat dilakukan tahun ini.

"Sekarang sedang kita proses ke China, tahun ini bisa dua kali lagi [cair]. Saya gak ingat angkanya," kata Chandra di kantor Kemenko Kemaritiman, Rabu (6/6/2018).

Pada tahap 1, jumlah utang yang dicairkan pada akhir April 2018 mencapai US$ 170 juta atau setara dengan Rp 2,28 triliun.

Sebelumnya, Menteri Badan Usaha Milik Negara Rini Soemarno mengatakan perseroan bisa menarik pinjaman sebesar US$ 1 miliar atau Rp 14 triliun lagi setelah pencairan tahap pertama.

Adapun Chandra mengungkapkan pada akhir tahun ini progress pembangunan proyek memasuki tahap 100% pembebasan lahan di sepanjang area lintasan 142,3 km itu.

Dia juga menuturkan saat ini sudah 45 dari 215 area proyek kereta cepat Jakarta-Bandung yang telah dikerjakan oleh kontraktor.

"Saat ini konstruksi masih 5%, akhir tahun bisa 25%. Kalau lahan harus beres dong akhir tahun, kan sekarang sudah sekitar 69%-70%," ungkapnya. (ray/ray)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading