Internasional

Arab Saudi Buka Bioskop, Permintaan Diperkirakan Membludak

News - Ester Christine Natalia, CNBC Indonesia
19 April 2018 13:42
Jakarta, CNBC Indonesia - Arab Saudi membuka bioskop pertamanya dalam 35 tahun dengan menampilkan film "Black Panther" dari Marvel kepada khalayak umum sebagai pembuka. Sebelumnya, bioskop terlarang di Arab Saudi.

Film blockbuster pahlawan super itu nampaknya akan diputar di bioskop yang dibangun oleh AMC Enternatinment dari Amerika Serikat (AS). Bioskop itu terletak di King Abdullah Financial District di Riyadh.

Direktur Eksekutif AMC Adam Aron berkata kepada CNBC pembukaan bioskop adalah hari bersejarah untuk industri perfilman dan Arab Saudi.


"Ini hari yang cukup bersejarah untuk Arab Saudi, serta AMC yang menerima izin pertama untuk mengoperasikan bioskop di negara ini dua pekan lalu. Kami buka malam ini," katanya kepada CNBC International di Abu Dhabi, Rabu (18/4/2018).

"Kami dengar Kerjaaan Arab Saudi mempertimbangkan untuk mencabut larangan bioskop, maka kami pun buru-buru [mengajukan diri]," katanya.

Kementerian Kebudayaan dan Informasi Arab Saudi di awal April mengumumkan telah memberikan izin pengoperasian bioskop yang pertama ke AMC, perusahaan teater terbesar di dunia dengan kira-kira 1.000 teater dan 11.000 layar di seluruh dunia.

Rencana buka hingga 40 bioskop

AMC berencana untuk membuka hingga 40 bioskop di 15 kota Arab Saudi dalam lima tahun mendatang, dan total 50-100 bioskop di sekitar 25 kota Saudi pada tahun 2030.

Aron berkata perusahaan mengharapkan 50% pangsa pasar di Arab Saudi, dan 40 bioskopnya di negara itu akan menyumbang 5% sampai 10% pendapatan dan laba perusahaan.

Arab Saudi adalah negara kerajaan dengan populasi sebesar 32 juta jiwa yang mayoritas penduduknya berusia di bawah 30 tahun. Hal itu menawarkan pasar besar yang bersemangat untuk mengonsumsi media dan budaya barat kepada perusahaan hiburan layaknya AMC.

"Kami berpikir ada permintaan terpendam yang besar untuk menonton film di bioskop, dengan cara yang sudah seharusnya di layer yang lebar," kata Aron.

"Warga Saudi menonton film sekarang, mereka menyukai film, tetapi menontonnya di rumah. Mereka melakukan streaming atau pergi ke luar kerajaan untuk melihat film," katanya, sembari memprediksi permintaan yang "membludak" di negara itu.

Aron menjelaskan popularitas "Black Panther" di AS memperkuat keputusan perusahaan untuk menjadikannya sebagai film debut untuk Riyadh pada hari Rabu malam.

Ia menambahkan pemerintah Saudi telah menyetujui sejumlah film untuk menyusul "Black Panther", termasuk "Rampage" dan "The Avengers" yang sudah disensor. (roy/roy)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading