Ramalan Horor Sri Mulyani Soal Krisis Keuangan-Negara Ambruk

Market - MAIKEL JEFRIANDO, CNBC Indonesia
16 June 2022 07:55
Kementerian & Lembaga yang Paling Rajin Belanja di 2018 Foto: Arie Pratama

Jakarta, CNBC Indonesia - Krisis keuangan kini menjadi ancaman yang sudah berada di depan mata. Sederet negara bahkan dimungkinkan alami kejatuhan ekonomi alias ambruk.

"Sejarah menunjukkan, ketika suku bunga naik dan ada pengetatan likuiditas maka bisa berpotensi menciptakan krisis keuangan," kata Menteri Keuangan Sri Mulyani Indrawati dalam wawancara bersama Channel News Asia, dikutip Kamis (16/6/2022)


Hal ini terbukti ketika 1980, ketika AS menaikkan suku bunga acuan sampai dengan 20%, maka Brasil, Argentina dan Meksiko alami krisis keuangan. Hal yang sama juga terjadi lagi ketika tahun 1990 di mana suku bunga AS naik menjadi 9,75%. Periode 2007 juga menjadi salah satu contoh.

Situasi sekarang, kata Sri Mulyani memang sangat berat. Pandemi covid-19 yang belum selesai disambung oleh perang Rusia dan Ukraina. Banyak negara kini harus menghadapi lonjakan harga energi dan pangan sehingga membuat inflasi meroket.

Pada sisi lain, AS juga agresif dalam kenaikan suku bunga acuan. Pelaku pasar belakangan semakin panik akibat inflasi AS yang kembali melonjak ke 8,6% (yoy). 

Kemenkeu.Foto: Kemenkeu.
Kemenkeu.

Negara dengan ruang fiskal yang sempit akan alami tekanan berat. Menambah utang maka konsekuensinya adalah biaya yang dikeluarkan sangat mahal. Namun membebani masyarakat dengan kenaikan harga risikonya adalah lonjakan inflasi dan harus direspons dengan pengetatan moneter. Akhirnya resesi menjadi tak terhindarkan.

"Kita selalu melihat secara terbuka kondisi yang terjadi, data dan kebijakan kita," imbuhnya.

Indonesia sendiri cukup beruntung. Kenaikan harga komoditas internasional seperti batu bara, nikel hingga minyak kelapa sawit memberikan dampak positif ke perekonomian. Mulai dari ekspor, cadangan devisa, pasokan valuta asing hingga tambahan penerimaan negara.

Hal tersebut juga sekaligus membantu pemerintah menahan harga energi lewat subsidi serta menambah bantuan sosial untuk masyarakat. Maka dari itu inflasi bisa terkendali meskipun ada tren peningkatan. Bank Indonesia (BI) akhirnya juga tidak perlu buru-buru menaikkan suku bunga acuan yang bisa menahan laju pemulihan ekonomi.

"Ada tambahan penerimaan yang kita bisa gunakan kembali untuk menjaga daya beli masyarakat," tegas Sri Mulyani.

Penting juga kemudian untuk diantisipasi pemerintah adalah pembiayaan. APBN masih defisit, artinya masih membutuhkan dana dari pasar untuk memenuhi kebutuhan belanja.

Defisit APBN 2022 diperkirakan mencapai level 4,50% PDB atau Rp 868 triliun, lebih rendah dari yang sebelumnya 4,8% PDB atau Rp 840,2 triliun. Sementara pada 2023 diperkirakan bisa di bawah 3% PDB.

"Kita turunkan defisit jadi kita tidak dalam posisi mengejar pembiayaan di pasar ketika pasar volatile," pungkasnya.

CNBC Indonesia menelusuri laporan Bank Dunia terbaru. Memang ada beberapa negara yang diramal akan alami resesi. Salah satunya Rusia yang tahun ini diperkirakan -8,9%.

Negara lainnya adalah Ukraina dengan -45,1%, Kirgistan -2% dan Moldova -0,4%.

Amerika Latin juga alami kejatuhan ekonomi dibandingkan dengan tahun lalu. Antara Meksiko, Chili, Argentina, Kolombia, El Savador, Paraguay, hingga Peru.

Sementara itu untuk kawasan Timur Tengah ada Lebanon dan Suriah yang alami kontraksi, di mana masing-masing -6,5% dan -2,6%. Nasib buruk juga diperkirakan menimpa Maroko.

Asia Selatan juga bernasib sama. Ada Sri Lanka yang diperkirakan kontraksi 7,8%. Sementara Maldives dan Pakistan alami perlambatan ekonomi.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Ramalan Sri Mulyani Soal Krisis Keuangan & Negara Ambruk


(mij/mij)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading