INDY Incar Kontrak Pemasangan PLTS 100 MWp Tahun Ini

Market - Verda Nano Setiawan, CNBC Indonesia
05 April 2022 10:15
Pembangkit Listrik Tenaga Surya (PLTS). (CNBC Indonesia/ Andrean Krtistianto)

Jakarta, CNBC Indonesia - PT Indika Energy Tbk (INDY) melalui anak usaha, Empat Mitra Indika Tenaga Surya (EMITS) terus memperluas portofolio ke sektor energi baru terbarukan (EBT). Beberapa diantaranya seperti melalui pemasangan solar photovoltaic (PV), pengembangan pelabuhan berkelanjutan (green port), hingga pembangunan PLTS hybrid kombinasi solar PV dengan baterai berkapasitas terbesar di Indonesia.

Direktur Utama dan CEO EMITS, Yovie Priadi mengatakan bahwa perusahaan menargetkan untuk mendapatkan kontrak pemasangan sebesar 80 - 100 Mega Watt peak (MWp) di tahun 2022. Bahkan pada 2025 mendatang targetnya dapat meningkat menjadi 500 Mwp.

Untuk mengejar target kontrak itu, kata Yovie, perusahaan bakal menyasar kalangan industri hingga perusahaan setrum pelat merah yakni PT PLN. Adapun untuk pengembangan PLTS hybrid nantinya akan banyak ditujukan di remote area yang menggunakan genset.


PLTS hybrid sendiri merupakan kombinasi antara solar PV, baterai, dan diesel. Dengan kombinasi tersebut, ia optimistis listrik yang diproduksikan jauh lebih murah dibandingkan hanya dengan Pembangkit Listrik Tenaga Diesel (PLTD).

"Ke depan kita akan tambah solusinya akalin dengan angin atau hidro, sehingga dieselnya bisa turunkan. Jadi solusi ini bisa modular, bisa bertahap kita tambahkan solar pv tambahan baterai. Jadi memang arahnya ke situ. Karena banyak industri yang beroperasi, tapi di daerah remote," kata dia saat ditemui di Jakarta, Senin malam (4/4/2022).

Vice President Director and CEO Indika Energy Azis Armand mengatakan, untuk mendukung target tersebut, setidaknya perusahaan bakal menyiapkan belanja modal sebesar US$ 50 juta khusus untuk target kontrak pemasangan 100 MWp di tahun ini. Sementara untuk kontrak hingga 2025 perusahaan memperkirakan dana yang dibutuhkan yakni mencapai US$ 250 juta.

"Sampai di 2025 menjadi 500 MWp capex nya US$ 250 juta. Pertahunnya kurang lebih US$ 50 juta. Untuk pendanannya kita lagi ngomongin untuk mendapatkan pinjaman ke beberapa bank untuk beberapa proyek," katanya.

Seperti diketahui, EMITS merupakan perusahaan penyedia solusi tenaga surya terintegrasi di Indonesia. EMITS didirikan pada Maret 2021 melalui kemitraan dengan Fourth Partner Energy.

Fourth Partner Energy dimiliki secara mayoritas oleh The Rise Fund, social impact fund terbesar di dunia. Pendirian EMITS ini merupakan wujud komitmen Indika Energy dalam mendiversifikasi portofolio bisnis, mencapai tujuan keberlanjutan, meningkatkan kinerja ESG serta mendukung upaya pemerintah dalam mencapai target bauran EBT sebesar 23% pada tahun 2025.

Sejauh ini, EMITS telah melakukan kemitraan bersama dengan beberapa perusahaan di Indonesia yang menjalankan bisnis di area perkebunan, pulp and paper, pembangkit listrik, pertambangan, produk kayu, gedung perkantoran, pelabuhan (greenport).

Pada Maret 2022, EMITS menandatangani perjanjian dengan PT Mangole Timber Producer yang merupakan bagian dari Sampoerna Kayoe Group untuk membangun PLTS ground-mounted berkapasitas 12 MWp dan sistem baterai 3 MWh di wilayah operasional Sampoerna Kayoe Group yang berlokasi di Mangole, Maluku Utara. Saat ini kapasitas baterainya merupakan yang terbesar di Indonesia.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Perlahan Tinggalkan Batubara, INDY Masuk Bisnis Motor Listrik


(pgr/pgr)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading