Lazada Disebut Mau Caplok ERAA, Bank Mini Gencar Tambah Modal

Market - Syahrizal Sidik, CNBC Indonesia
14 January 2022 08:25
foto : CNBC Indonesia/Muhammad Sabki

Jakarta, CNBC Indonesia - Setelah tiga hari beruntun di zona merah, Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) akhirnya berbalik menguat pada perdagangan Kamis kemarin (13/1/2022).

IHSG ditutup menguat sebesar 0,17% ke level 6.658,35 dengan nilai transaksi Rp 10,26 triliun. Pelaku pasar asing melakukan pembelian bersih senilai Rp 587,55 miliar.

Sehingga, sejak awal tahun ini, pelaku pasar asing sudah mengakumulasi pembelian bersih senilai Rp 4,61 triliun.


Cermati aksi dan peristiwa emiten berikut ini yang dihimpun dalam pemberitaan CNBC Indonesia sebelum memulai transaksi pada perdagangan Jumat ini (14/1/2022):

1. Setelah Djarum, Kini Lazada Dikabarkan Mau Caplok ERAA

Setelah Grup Djarum, kini, Lazada dikabarkan mau mencaplok perusahaan ritel ponsel, PT Erajaya Swasembada Tbk (ERAA).

Berdasarkan kabar yang berhembus di kalangan pelaku pasar, Lazada berminat untuk mengakuisisi perusahaan ritel ponsel yang didirikan Budiarto Halim ini.

Seperti diketahui, Lazada merupakan perusahaan e-commerce yang sahamnya dimiliki oleh Alibaba. Santer dikabarkan, akuisisi Erajaya oleh Lazada tidak langsung dilakukan oleh Grup Alibaba, tapi melalui Salim Grup. Grup Salim memang gencar berinvestasi di beberapa perusahaan e-commerce Tanah Air, salah satunya adalah Lazada.

Menanggapi rumor yang beredar ini, manajemen ERAA tidak membantah, maupun membenarkan rumor tersebut. "Kami tidak dapat menanggapi rumor atau spekulasi apapun yang beredar di pasar. Erajaya terus berkomitmen untuk memberikan pelayanan terbaik kepada pelanggan setia kami di seluruh wilayah tempat perusahaan beroperasi," ungkap manajemen Erajaya, saat dihubungi CNBC Indonesia, Kamis (13/1/2022).

2. Kacau! Sugih Energy Enggak Punya Uang Sekadar Untuk RUPS

PT Sugih Energy Tbk (SUGI) sudah tidak lagi sugih (Bahasa Jawa dari sejahtera). Jajaran direksi dan komisaris emiten pertambangan minyak dan gas (migas) ini kompak mengundurkan diri karena alasan yang ironis.

Pengunduran diri berjamaah itu dilakukan lantaran direksi telah berupaya dengan segara cara agar bisa melaksanakan rapat umum pemegang saham tahunan (RUPST). Namun, perusahaan tidak lagi memiliki uang sedikit pun untuk menghelat kegiatan ini.

"Kami secara bersama-sama mengajukan pengunduran diri dari jabatan pengurus perseroan," tulis manajemen SUGI dalam keterangannya, Kamis (13/1/2022).

3. Dana IPO BUKA Mengendap, Ada yang di Deposito Berbunga 4,23%

PT Bukalapak.com Tbk (BUKA) listing di Bursa Efek Indonesia (BEI) pada 6 Agustus 2021. Memasuki enam bulan setelah IPO, dana segar yang terkumpul rupanya masih mengendap.

Berdasarkan keterbukaan informasi, Kamis (13/1/2022), Bukalapak baru menggunakan Rp 1,71 triliun dari total perolehan bersih IPO Rp 21,32 triliun. Artinya, realisasi penggunaan dana IPO Bukalapak masih kurang dari 10%, tepatnya baru sekitar 8%.

Sejauh ini, Bukalapak baru merealisasikan dana hasil IPO untuk modal kerja perusahaan. Serapan ini menjadi yang terbesar mengingat serapannya mencapai Rp 1,17 triliun.

4. Kejar Modal Inti Rp 3 T, Bank Grup Salim Siap Rights Issue

Emiten bank milik Grup Salim, PT Bank Ina Perdana Tbk (BINA) menyatakan komitmennya untuk memenuhi kewajiban modal inti minimum Rp 3 triliun pada tahun ini. Demi memenuhi tujuan tersebut, BINA akan menggelar aksi korporasi penambahan modal melalui rights issue pada semester dua tahun ini.

Sekadar informasi, Otoritas Jasa Keuangan (OJK) mewajibkan bank untuk memiliki modal inti minimal Rp 2 triliun pada 2021 dan meningkat menjadi sebesar Rp 3 triliun per Desember 2022.

Hal ini sesuai dengan Peraturan OJK (POJK) Nomor 12/POJK.03/2020 tentang Konsolidasi Bank Umum. BINA sendiri mengungkapkan sudah memenuhi kewajiban modal inti minimum Rp 2 triliun pada akhir 2021.

BTPN Hentikan Penerbitan Obligasi Rp 4 T
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading