Jual Saham Treasuri ke 3 Broker BUMN, Bukit Asam Raih Rp691 M

Market - Aldo Fernando, CNBC Indonesia
24 September 2021 09:50
PT Bukit Asam/PTBA. doc PTBA

Jakarta, CNBC Indonesia - Emiten BUMN tambang batu bara, PT Bukit Asam Tbk (PTBA) melakukan pengalihan saham simpanan (treasury stock) sebanyak 303,14 juta saham dengan harga Rp 2.280/saham, pada 22 September 2021 dan meraih dana segar sebesar Rp 691,17 miliar.

Sekretaris Perusahaan Bukit Asam Apollonius Andwie C mengatakan pengalihan saham treasuri dilakukan dengan metode penjualan di luar bursa atau private placement yang diambil atau dibeli oleh tiga perusahaan sekuritas BUMN, PT BNI Sekuritas (BNIS), PT BRI Danareksa Sekuritas (BRIDS), dan PT Bahana Sekuritas.

Harga itu merupakan harga penutupan sehari sebelum tanggal penjualan.


"Pengalihan dilakukan pada tanggal 22 September 2021 dan perseroan telah berhasil mengalihkan kembali saham treasuri dengan harga Rp 2.280 per saham, di mana harga tersebut tidak lebih rendah dari Rp 2.197 per saham, harga rata-rata penutupan selama 90 hari terakhir sebelum tanggal penjualan," kata Apollonius Andwie C, dikutip Jumat (24/9).

"Kegiatan usaha pembeli yakni pembeli [3 broker] merupakan Anggota Bursa [AB] yang memiliki kegiatan usaha salah satunya yaitu perdagangan efek sesuai dengan ketentuan yang berlaku. BNIS, BRIDS, dan Bahana merupakan pihak pembeli yang terafiliasi dengan PTBA karena baik langsung maupun tidak langsung dikendalikan oleh pengendali yang sama, yaitu Negara Republik Indonesia," katanya.

Adapun saham treasuri yang dijual tersebut merupakan saham hasil pembelian kembali (buyback) pada 2 September 2015 1 Desember 2015.

Waktu itu, PTBA melakukan buyback terhadap 330.296.500 saham atau 2,87% dari total saham.

"Dana yang diperoleh dari hasil pengalihan saham treasuri pada tanggal 22 September 2021 yang belum dikurangi dengan biaya placement dan pajak yang dikenakan oleh Bursa Efek (Placement Fee) yaitu sejumlah Rp 691,18 miliar," katanya.

Ini adalah kali keempat PTBA menjual saham treasuri perseroan, setelah terakhir pada 4 Desember 2019 ketika menjual 96.093.700 saham.

Dengan demikian, total saham treasuri yang sudah dialihkan perusahaan pada 2 April 2019, 8 Mei 2019, 4 Desember 2019 dan 22 September 2021, tanpa mempertimbangkan placement fee, yaitu sebesar Rp 2,87 triliun.

Sementara, jumlah saham treasuri yang masih dimiliki oleh PTBA saat ini adalah sebanyak 33.449.900 saham atau setara dengan 0,29% dari total saham perseroan.

Sebelumnya CNBC Indonesia melaporkan, terdapat transaksi saham jumbo di saham Bukit Asam di pasar negosiasi pada perdagangan Rabu kemarin (22/9).

Menurut data BEI, investor menggunakan tiga broker BUMN dalam pembelian saham PTBA di pasar negosiasi tersebut, yakni BNI Sekuritas (kode broker NI), Bahana Sekuritas (DX), dan BRI Danareksa Sekuritas (OD).

Melalui BNI Sekuritas, investor melakukan pembelian saham PTBA sebanyak 4,88 juta lot (488 juta saham).

Kemudian, lewat Bahana Sekuritas membeli 1,23 juta lot (123 juta saham), dan Danareksa Sekuritas memborong 1,12 juta lot (112 juta saham) di harga Rp 2.280/saham dari investor yang menggunakan broker yang sama sehingga transaksi ini merupakan transaksi tutup sendiri alias crossing.

Secara total, investor membeli 7,24 juta lot saham dan menggelontorkan dana sebesar Rp 1,65 triliun untuk menebus transaksi ini.

Asal tahu saja, per 31 Agustus 2021, mayoritas saham PTBA dipegang oleh pemerintah Indonesia melalui PT Indonesia Asahan Aluminium (Persero) dengan persentase sebesar 65,93, sementara 31,15% sisanya dimiliki pemegang saham masyarakat.


[Gambas:Video CNBC]

(tas/tas)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading