Bingung Lihat Dolar AS Nih, Rupiah Bisa Sentuh Rp 14.200/US$

Market - Putu Agus Pransuamitra, CNBC Indonesia
06 September 2021 15:32
Dollar AS - Rupiah (CNBC Indonesia/Muhammad Sabki)

Pergerakan dolar AS belakangan ini membuat para analis kebingungan memperkirakan kemana arah dolar AS dalam jangka pendek hingga menengah.

Sepanjang tahun ini, indeks dolar AS masih membukukan penguatan sekitar 3%. Tetapi, hasil survei terbaru dari Reuters menunjukkan mayoritas analis melihat penguatan tersebut akan terpangkas di sisa tahun ini, dan outlook jangka pendek serta menengah semakin tidak pasti. Survei tersebut dilakukan pada 30 Agustus hingga 2 September lalu, hampir 60 analis mata uang mengatakan hal tersebut.

"Ada dua faktor penting yang menentukan arah dolar AS. Yang pertama adalah pemulihan ekonomi global dan momentum yang kita lihat belakangan ini, dan yang kedua sudah pasti respon bank sentral," kata Kerry Craig, analis dari JP Morgan Asset Management di Melbourne, sebagaimana dilansir Reuters, Jumat (3/9/2021).


Untuk saat ini, baru The Fed yang berancang-ancang merespon pemulihan ekonomi global, dan khususnya ekonomi Amerika Serikat. The Fed, sudah membuka wacana akan melakukan tapering. Langkah yang diperkirakan akan membuat dolar AS menguat, tetapi nyatanya belakangan ini malah tertekan.

Survei yang dilakukan Reuters juga menunjukkan sebanyak 75% dari 51 analis memperkirakan The Fed akan mengumumkan tapering di kuartal IV-2021.

idrFoto: Refinitiv
idr

Reuters juga mengatakan, belum tercapai konsensus dalam 3 bulan ke depan kemana dolar AS akan melangkah. Sebanyak 42% memperkirakan dolar AS akan menguat, 38% melihat akan tetap berada di level saat ini, dan 20% melihat akan melemah.

Selain itu, dalam 12 bulan ke depan, dolar AS masih diprediksi akan melemah. Tetapi survei kali ini juga menunjukkan seberapa yakin akan pelemahan tersebut. Sebanyak 38% masih yakin, 48% tidak yakin, dan sisanya tidak yakin sama sekali.

Hasil survei tersebut menunjukkan para analis masih kebingungan menentukan kemana arah dolar AS ke depannya.

TIM RISET CNBC INDONESIA


[Gambas:Video CNBC]

(pap/pap)
HALAMAN :
1 2
Artikel Selanjutnya

Pembukaan Pasar: Rupiah Melesat ke Rp 14.230/US$

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading