Di Atas US$ 170/Ton, Harga Batu Bara Cetak Rekor!

Market - Hidayat Setiaji, CNBC Indonesia
30 August 2021 09:40
An undated handout photo of Whitehaven Coal's Maules Creek coal mine in New South Wales, Australia.   Whitehaven Coal Ltd/Handout via REUTERS   ATTENTION EDITORS - THIS IMAGE HAS BEEN SUPPLIED BY A THIRD PARTY. NO RESALES. NO ARCHIVES

Kedua, masalah serupa juga bisa dialami oleh harga gas alam. Seperti batu bara,harga komoditas ini juga meroket.

Dalam sepekan terakhir, harga gas alam di Henry Hub (Loisiana) naik 1,71%. Selama sebulan ke belakang, harganya naik 13,49%.


Harga gas alam yang mahal membuat dunia usaha memilih batu bara sebagai sumber energi primer pembangkit listrik. Di Eropa, biaya pembangkitan listrik bertenaga batu bara pada 23 Agustus 2021 adalah EUR 37,91/MWh sementara dengan gas alam mencapai EUR 42,1/MWh.

Namun, seperti batu bara, gas alam juga rawan tersandung profit taking karena sudah naik begitu tajam. Saat harga gas alam turun, niscaya harga batu bara akan mengalami hal serupa.

Ketiga, pandemi virus corona (Coronavirus Disease-2019/Covid-19) bisa menjadi faktor penekan harga batu bara. Kehadiran virus corona varian delta yang lebih menular dari sebelumnya membuat pasien positif melonjak di berbagai negara.

Akibatnya, sejumlah negara kembali mengetatkan pembatasan sosial bahkan sampai ke taraf karantina wilayah (lockdown). Australia dan Selandia Baru adalah contoh negara yang menerapkan kebijakan ini.

Lockdown akan membuat aktivitas dan mobilitas warga sangat terbatas. Perkantoran kembali sepi karena masarakat bekerja dari rumah (work from home). Jadi kebutuhan listrik di perkantoran bakal berkurang, yang bisa ikut menurunkan permintaan batu bara.

TIM RISET CNBC INDONESIA


(aji/aji)
HALAMAN :
1 2
Artikel Selanjutnya

Naik-naik ke Puncak Gunung, Harga Batu Bara Melambung!

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading