Mohon Maaf, Ekonomi RI Belum Bisa Tumbuh 5% Tahun Ini...

Market - Tirta, CNBC Indonesia
17 June 2021 12:50
Bank Dunia Foto: Reuters

Jakarta, CNBC Indonesia - Bank Dunia dalam laporan terbarunya memperkirakan pertumbuhan ekonomi Indonesia belum mampu tumbuh di angka 5% seperti tren pertumbuhan lima tahun terakhir. Namun untuk jangka yang lebih panjang, pertumbuhan ekonomi Indonesia diramal bakal kembali naik ke angka 5% per tahun. 

Dalam laporan yang bertajuk Indonesia Economic Prospect, Bank Dunia meramal output perekonomian Indonesia hanya mampu tumbuh 4,4% tahun ini. Rata-rata inflasi tahunan juga masih jinak di angka 2,3%. 

Keseimbangan fiskal masih mencatatkan defisit sebesar 5,4% PDB sebelum akhirnya dibawa turun menjadi 3% PDB pada dua tahun mendatang. Defisit yang melebar memiliki konsekuensi terhadap peningkatan utang. 

Rasio utang terhadap pendapatan nasional diramal naik menjadi 41,2% PDB pada 2021 dari sebelumnya 39,4% PDB tahun lalu. Kembali membaiknya perekonomian Indonesia juga membuat defisit transaksi berjalan diperkirakan melebar ke angka 1,5% PDB. 


Menurut bank dunia, koordinasi antara kebijakan fiskal dan moneter membantu meredam perekonomian Indonesia dari resesi yang dalam. Seperti diketahui anggaran pemerintah cenderung ekspansif tahun lalu dan masih dipertahankan tahun ini. 

Di sisi lain bank sentral juga masih menempuh kebijakan ultra-longgarnya dengan suku bunga acuan yang dipertahankan di level terendah sepanjang sejarah. Tak hanya itu, Bank Indonesia (BI) juga turut berpartisipasi dalam pembiayaan anggaran. 

Ekspansi moneter BI terlihat dari pembelian surat utang negara yang secara besaran mencapai hampir 4% dari PDB Indonesia. Namun di sisi lain BI juga tetap mempertahankan real positive interest rate di angka sekitar 2% karena suku bunga acuan berada di 3,5% sementara inflasi masih di kisaran 1,5%. 

Real positive interest rate diharapkan mampu menjaga stabilitas nilai tukar rupiah karena secara valuasi aset-aset keuangan domestik seperti saham dan obligasi masih menarik untuk dikoleksi karena menawarkan imbal hasil yang atraktif bagi investor terutama asing di tengah tren imbal hasil riil yang negatif. 

Namun Bank Dunia menyoroti soal dua risiko bagi perekonomian RI yaitu upside dan downside. Risiko pertama (upside) yang cenderung positif berasal dari dua faktor yaitu peningkatan keyakinan konsumen dan keberhasilan program vaksinasi. 

Hanya saja risiko pertama tersebut juga dibarengi dengan downside risks yang lebih banyak. Risiko kedua (downside), datang dari ketatnya pembiayaan eksternal, pertumbuhan ekonomi global yang lebih rendah dan gelombang baru infeksi Covid-19. 

Ketiga risiko kedua tersebut bisa membuat perekonomian RI tumbuh lebih lambat dari perkiraan. Bahkan skenario terburuknya bisa gagal tumbuh atau bahkan harus kembali mengalami resesi. Jelas yang terakhir tidak diharapkan oleh siapapun di negeri ini.

Risiko-risiko yang Bikin Ekonomi RI Sulit Keluar dari Resesi
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading