Harga Nikel Ambruk Lagi, Trio ANTM-INCO-TINS Dkk Terpuruk

Market - Putra, CNBC Indonesia
04 June 2021 10:05
Ilustrasi IHSG (CNBC Indonesia/ Tri Susilo)

Jakarta, CNBC Indonesia-Harga saham-saham nikel kembali ambruk pada perdagangan hari ini setelah komoditasnya harganya kembali terkoreksi.

Kontrak nikel berjangka yang akan jatuh tempo bulan Juli yang aktif diperdagangkan di bursa Benua Biru kembali terkoreksi pada perdagangan hari ini ke level US$ 17.840/ton kembali diperdagangkan di bawah zona psikologis US$ 18.000/ton.

Sejatinya pada perdagangan kemarin kontrak nikel masih diperjualbelikan di harga US$ 18.200/ton sehingga pada perdagangan 2 hari terakhir nikel sudah ambruk 1,98%.


Koreksi harga nikel menjadi sentimen negatif bagi saham-sahamnya yang terpantau ambruk hari ini. Simak tabel berikut.

Tercatat mayoritas saham produsen nikel raksasa berkapitalisasi besar tumbang pada perdagangan hari ini dan hanya 1 yang mengijau.

Koreksi dipimpin oleh PT Vale Indonesia Tbk (INCO) yang terkoreksi 2,26% ke level harga Rp 4.750/unit. Selanjutnya di posisi kedua ada anak usaha MIND ID lain yakni PT Aneka Tambang Tbk (ANTM) yang ambruk 1,98% ke level Rp 2.470/unit.

Sedangkan perusahaan Pelat Merah lain yakni PT Latinusa Tbk (NIKL) juga terkoreksi 1,63%. Untuk anak usaha MIND ID lain PT Timah Tbk (TINS) terpantau ikut turun 1,25%.

Tercatat hanya PT Trinitan Metals and Minerals Tbk (PURE) yang terapresiasi tipis 0,95% ke level harga Rp 106/unit pada perdagangan hari ini.

TIM RISET CNBC INDONESIA


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

IHSG Perkasa di Zona Hijau, Meski Ada Tanda PPKM Diperpanjang


(trp/trp)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading