Emiten Wulan Guritno Lapor Dana IPO Rp 34 M, Belanja Apa Mba?

Market - Syahrizal Sidik, CNBC Indonesia
21 May 2021 09:35
Dok Instagram @wulanguritno

Jakarta , CNBC Indonesia - PT Lima Dua Lima Tiga Tbk (LUCY), pemilik dan pengelola Lucy in The Sky menghimpun dana dari penawaran umum perdana saham (initial public offering/IPO) dari pasar modal Indonesia sebesar Rp 33,7 miliar atau setara 337.500.000 saham.

Setelah mendapatkan dana IPO tersebut, perseroan melaporkan penggunaan dana di mana perusahaan sebetulnya sudah melanjutkan rencana ekspansi untuk pengembangan bisnis.

Corporate Secretary Lucy in The Sky, Ratna Sari mengungkapkan, pengembangan perusahaan sudah berjalan sebelum mendapatkan dana dari publik.


"Sesuai rencana perusahaan untuk melakukan pengembangan, setelah mendapatkan dana dari publik, pada kuartal II/2021 perseroan telah merealisasikan strategi pengembangan, di antaranya; renovasi gerai Lucy in The Sky yang berlokasi di SCBD Jakarta yang ditargetkan dapat selesai pada Juni 2021," ungkap Ratna, dalam keterangannya, dikutip Jumat (21/5/2021).

Selain itu, rencana pembukaan gerai di Senayan Park sudah masuk tahap finalisasi kontrak, dan gerai ditargetkan akan dibuka pada bulan September 2021.

Rencana selanjutnya pembukaan gerai di Pantai Indah Kapuk (PIK), yang sudah masuk dalam proses negosiasi dalam kontrak sewa.

"Kami optimis dapat memenuhi target penjualan di tahun ini dengan memproyeksikan pengembangan gerai kami," ujarnya.

Dia memastikan seluruh rencana dapat terealisasi sesuai target perusahaan. "Kami juga yakin sektor F&B (Food & Beverage) akan terus tumbuh seiring pertumbuhan perkonomian Indonesia di tahun 2021."

Hal ini sejalan dengan proyeksi pertumbuhan ekonomi menurut Bank Indonesia yang tahun ini akan tumbuh pada rentang 4,1-5,1%. Tren perbaikan perekonomian tersebut diharapkan akan berdampak positif bagi para pelaku usaha di berbagai sektor, tak terkecuali sektor F&B.

Seperti diketahui, perusahaan pengelola klub malam Lucy In The Sky ini berencana melakukan ekspansi tujuh gerai baru di Jakarta dan kota-kota besar lainnya. Gerai baru ini akan mengusung konsep seperti Lucy in The Sky - rooftop garden, Lucy by The Beach, dan Park by Lucy in The Sky.

Tidak hanya itu, dengan konsep baru, Lucy in The Sky yang menggandeng merk burger ternama yaitu Lawless Burger dan Pizzza Dealer.

Selain Jakarta, terdapat 3 (tiga) titik kota besar lain di Indonesia yaitu Surabaya, Bandung, dan Bali yang masih dalam proses perencanaan untuk pembukaan gerai dengan target pembukaan gerai di semester 2 tahun 2022.

Sebelumnya, masa penawaran umum LUCY berlangsung pada 29 April lalu dan terjadi kelebihan permintaan (oversubscribe) IPO sebanyak 5,44 kali dari penawaran atau 445,06 kali dari pooling.

Saat tercatat pertama kali di BEI pada Rabu (5/5), salah satu komisaris LUCY yakni Siti Wulandari atau artis yang terkenal dengan nama Wulan Guritno, ini berharap seluruh pemangku kepentingan dapat melihat prospek cerah industri F&B ke depannya berikut rencana pengembangan bisnis perseroan.

"Kami akan selalu meningkatkan layanan kepada seluruh stakeholder dan partner bisnis kami," kata aktris pemeran wanita di film Nagabonar Jadi 2 ini.

Data BEI mencatat, saham LUCY pada awal perdagangan Jumat ini (21/5), melemah 3,64% di Rp 52/saham dan sebulan terakhir minus 37% dengan kapitalisasi pasar Rp 54 miliar. Saham perusahaan masuk papan akselerasi.


[Gambas:Video CNBC]

(tas/tas)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading