Review Kuartal I-2021

Nah Ini Pemicu Minyak-CPO Melesat Saat 'Tsunami' Covid India

Market - Tirta, CNBC Indonesia
03 May 2021 13:20
People queue up for COVID-19 vaccine in Mumbai, India, Monday, April 26, 2021. New infections are rising faster in India than any other place in the world, stunning authorities and capsizing its fragile health system. (AP Photo/Rafiq Maqbool) Foto: Warga mengantre untuk mendapatkan vaksin COVID-19 di Mumbai, India, Senin, 26 April 2021. (AP / Rafiq Maqbool)

Jakarta, CNBC Indonesia - Apa yang menjadi sorotan para pelaku pasar di bulan April adalah ledakan kasus Covid-19 di India. Namun uniknya hal ini tak membuat harga berbagai komoditas berguguran. Padahal India merupakan salah satu market terbesar untuk komoditas energi, pangan hingga tambang.

India dalam keadaan darurat Covid-19. Jumlah kasus kumulatif Covid-19 di Negeri Bollywood terus menembus rekor tertinggi barunya. Di bulan lalu India juga resmi menyalip Brazil menjadi negara kedua dengan kasus Covid-19 terbanyak.

Sekarang hampir 20 juta orang di India telah teridentifikasi mengidap penyakit yang menyerang sistem pernapasan tersebut. Tak kurang dari 215 ribu orang terenggut jiwanya.


Rata-rata penambahan kasus baru per harinya sudah lebih dari 350 ribu. Bahkan Sabtu pekan lalu, kasus harian sempat tembus angka 400 ribu. Angka kematian akibat Covid-19 juga terus meledak.

Pemerintah pun memutuskan untuk kembali mengunci aktivitas perekonomiannya lewat lockdown. Gelombang tsunami Covid-19 yang menggulung India membuat negara tersebut sampai mengalami kelangkaan oksigen untuk medis, alat pelindung diri, hingga obat dan vaksin sebagai senjata utama melawan wabah.

Rumah sakit dipenuhi oleh pasien. Tenaga medis menjadi sangat kewalahan. Setiap hari korban berjatuhan bersama isak tangis keluarga yang ditinggalkan. Kondisi India pun menjadi mencekam.

Kembali diterapkannya lockdown di India juga menimbulkan serangkaian konsekuensi untuk pasar komoditas. Permintaan terhadap berbagai komoditas seperti minyak sawit mentah, batu bara, minyak hingga perhiasan emas terancam menurun.

Untuk keempat komoditas tersebut India mempunyai peranan penting. India merupakan importir terbesar minyak sawit mentah. India juga merupakan importir batu bara terbesar setelah China. India juga menduduki posisi ketiga sebagai importir minyak terbesar secara global.

Tidak sampai di situ, India juga merupakan pasar terbesar untuk perhiasan emas di dunia mengungguli China. Harap maklum, dengan ukuran populasi yang besar mencapai 1,4 miliar penduduk India memang menjadi pasar yang besar bagi berbagai produk.

Di India, minyak sawit mentah banyak digunakan sebagai minyak goreng. Namun bukan untuk konsumsi rumah tangga melainkan untuk sektor komersial seperti restoran dan hotel.

Di saat lockdown seperti sekarang ini jelas permintaan minyak sawit akan menurun dan ini menjadi ancaman bagi dua pemasok terbesarnya yaitu RI dan Malaysia. Ketika ekonomi digembok, sektor manufaktur dalam bahaya dan mobilitas publik menurun membuat pusat perbelanjaan dijauhi bahkan ditutup.

Hal tersebut memicu penurunan konsumsi listrik untuk sektor industri dan komersial. Masyarakat yang dilarang bepergian pun membuat permintaan terhadap bahan bakar seperti bensin pun menurun.

Reuters melaporkan permintaan bensin pada bulan April di India ambles sampai 7% akibat minimnya mobilitas. Daya beli masyarakat yang tergerus pun membuat permintaan terhadap perhiasan menurun.

Boro-boro beli perhiasan, untuk bertahan hidup dengan mencukupi kebutuhan sehari-hari saja rasanya juga sulit ketika banyak orang di India kehilangan pekerjaannya.

NEXT: Harga Minyak

Kenapa Harga Komoditas Tak Turun?
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading