Sempat Rekor, Harga Batu Bara Kian Merana Jelang Tahun Baru

Market - Chandra Dwi Pranata, CNBC Indonesia
31 December 2020 12:40
Aktivitas bongkar muat batubara di Terminal  Tanjung Priok TO 1, Jakarta Utara, Senin (19/10/2020). Dalam satu kali bongkar muat ada 7300 ton  yang di angkut dari kapal tongkang yang berasal dari Sungai Puting, Banjarmasin, Kalimantan. (CNBC Indonesia/Tri Susilo)  

Aktivitas dalam negeri di Pelabuhan Tanjung Priok terus berjalan meskipun pemerintan telah mengeluarkan aturan Pembatasan Sosial Bersekala Besar (PSBB) transisi secara ketat di DKI Jakarta untuk mempercepat penanganan wabah virus Covid-19. 

Pantauan CNBC Indonesia ada sekitar 55 truk yang hilir mudik mengangkut batubara ini dari kapal tongkang. 

Batubara yang diangkut truk akan dikirim ke berbagai daerah terutama ke Gunung Putri, Bogor. 

Ada 20 pekerja yang melakukan bongkar muat dan pengerjaannya selama 35 jam untuk memindahkan batubara ke truk. (CNBC Indonesia/ Tri Susilo)

Jakarta, CNBC Indonesia - Harga kontrak futures (berjangka) batu bara Newcastle kembali lanjutkan koreksinya dan semakin terkoreksi dalam. Harga yang sudah tinggi memang rawan terkoreksi akibat aksi ambil untung (profit taking).

Pada perdagangan Rabu (30/12/2020), harga kontrak batu bara termal yang aktif ditransaksikan di bursa berjangka tersebut terkoreksi ke level US$ 81,9/ton. Padahal sebelumnya pada Senin (28/12/2020), harga batu bara sempat tembus ke level US$ 85,5/ton.


Turunnya harga acuan batu bara diakibatkan investor mulai mengambil aksi ambil untung (profit taking) karena harga batu bara sendiri telah menunjukkan reli kenaikan yang tiada henti sejak Oktober 2020 lalu.

China ada dibalik penguatan harga batu bara belakangan ini. Negeri Panda dilaporkan telah menginstruksikan kepada pembangkit listriknya untuk mulai mengimpor batu bara karena ketatnya pasokan domestik.

China menghadapi tantangan serius terkait sektor listriknya di provinsi Hunan, Jiangxi dan Zhejiang sejak awal Desember, karena pemulihan ekonomi yang kuat hingga cuaca dingin serta tersendatnya pasokan energi terbarukan.

Konsumsi listrik dalam beberapa minggu terakhir telah meningkat sebesar 11% dibandingkan tahun sebelumnya, dan beban listrik di 20 provinsi telah meningkat dengan kecepatan dua digit.

Ke depan Badan Energi Internasional (IEA) memproyeksikan permintaan batu bara akan naik di 2021. Kenaikan permintaan diperkirakan bakal mencapai 2,6% dibanding tahun ini pasca diserang pandemi Covid-19 yang memicu lockdown secara masif dan membuat konsumsi listrik turun dan roda industri tersendat.

Permintaan batu bara termal dan metalurgi diperkirakan meningkat menjadi 7.43 miliar ton pada tahun 2021 dari 7.24 miliar ton tahun ini. Jelas ini menjadi katalis positif bagi harga batu bara.

TIM RISET CNBC INDONESIA


[Gambas:Video CNBC]

(chd/chd)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading