Internasional

Hati-hati China! Taiwan Bikin Armada Kapal Selam, Dibeking AS

Market - tahir saleh, CNBC Indonesia
20 December 2020 17:10
Foto: CNN

Jakarta, CNBC Indonesia - Taiwan mulai membangun armada kapal selam canggih untuk lebih meningkatkan kemampuan pertahanannya, langkah yang menurut para analis dapat mempersulit rencana militer China yang berpotensi menyerang pulau itu atau memasang blokade angkatan laut.

Dikutip CNN, konstruksi kapal selam pertama dari delapan kapal selam baru dimulai pada November lalu di sebuah fasilitas di kota pelabuhan selatan Kaohsiung. Kapal selam pertama diharapkan memulai uji coba laut pada tahun 2025.

Pada upacara yang menandai dimulainya program tersebut, Presiden Taiwan Tsai Ing-wen menyebut pencapaian itu adalah sebuah "tonggak bersejarah" yang "menunjukkan keinginan kuat Taiwan kepada dunia."


Beijing mengklaim kedaulatan penuh atas Taiwan, negara demokrasi dengan hampir 24 juta penduduk yang terletak di lepas pantai tenggara daratan China, terlepas dari kenyataan bahwa kedua belah pihak telah menjalankan pemerintahan terpisah selama lebih dari 7 dekade.

Presiden China Xi Jinping telah berjanji bahwa Beijing tidak akan pernah membiarkan pulau itu merdeka dan menolak mengesampingkan penggunaan kekuatan jika perlu.

Tapi Tsai membantahnya, dengan mengatakan Taiwan berada di garis depan dalam "membela demokrasi dari agresi otoriter" di Asia.

Selama beberapa bulan, Tentara Pembebasan Rakyat China (People's Liberation Army/PLA) telah meningkatkan tekanan militer di pulau itu, mengirim pesawat tempur ke zona identifikasi pertahanan udara Taiwan dan meningkatkan latihan militer di pulau-pulau terdekat, tindakan yang secara luas ditafsirkan sebagai ancaman bagi Taipei.

Tapi armada invasi PLA harus melintasi Selat Taiwan, perairan yang relatif sempit yang memisahkan Taiwan dari daratan.

Di situlah para analis mengatakan kapal selam Taiwan yang direncanakan - yang akan menggantikan armadanya yang terdiri dari empat kapal selam yang berasal dari Perang Dunia II - dapat membuat perbedaan besar.

Platform senjata siluman

Kapal selam tetap menjadi salah satu platform senjata siluman terkemuka di dunia, dan berpotensi besar memberikan banyak korban pada armada musuh.

Kapal selam Taiwan disebutkan akan menggunakan jenis diesel-listrik, berjalan dengan mesin diesel di permukaan, tetapi menggunakan motor listrik ultra-senyap yang ditenagai oleh baterai lithium ion yang tahan lama saat terendam, kata para analis, dilansir CNN.

Para analis memandang, keputusan Taiwan memilih kapal selam diesel-listrik daripada kapal selam bertenaga nuklir seperti yang dimiliki Angkatan Laut Amerika Serikat - dan semakin meningkat di China - adalah pilihan yang mudah bagi Taipei.

Kapal selam diesel-listrik lebih mudah dan lebih murah untuk dibangun. Selain itu, ketika terendam, motor listrik menghasilkan lebih sedikit kebisingan daripada reaktor nuklir.

Menurut analis, kapal selam yang berjalan dengan tenang akan sulit dideteksi untuk unit perang anti-kapal selam (Anti-Submarine Warfare/ASW) PLA, yang berarti mereka dapat bersembunyi di dekat bagian bawah Selat Taiwan dan muncul untuk mengambil transportasi pasukan Beijing saat mereka menuju Taiwan.

"Kemampuan ASW China lemah dan kondisi di perairan yang sangat dangkal dan berisik ini sangat sulit bahkan untuk kemampuan ASW tingkat lanjut seperti yang digunakan oleh Jepang dan AS," kata Owen Cote, Direktur Asosiasi Program Studi Keamanan di Massachusetts Institute, dilansir CNN, Minggu (20/12).

Meskipun masih belum jelas teknologi apa yang akan dipasang di kapal selam itu, awal tahun ini, Washington memberikan persetujuan kepada Taipei untuk mengakuisisi torpedo Mark 48.

"Setiap (pengangkut pasukan besar) yang terkena torpedo, terutama yang modern seperti Mark 48 AS, menghilangkan satu batalion pasukan dari pasukan invasi. Jadi, tidak ada yang akan mengirim kapal serbu amfibi itu ke Selat sampai mereka tiba. Kami yakin itu jelas dari kapal selam," kata Carl Schuster, mantan kapten Angkatan Laut AS yang sekarang menjadi analis di Hawaii Pacific University.

Analis juga menyebutkan, selain menggunakan torpedo AS, kapal selam tersebut diharapkan menggabungkan teknologi AS dan Jepang terkemuka lainnya.

Washington telah lama memberikan senjata ke wilayah itu sebagai bagian dari Undang-Undang Hubungan Taiwan yang telah berusia 40 tahun dan baru-baru ini menyetujui beberapa penjualan senjata besar-besaran ke pulau itu senilai total sekitar US$ 10 miliar, termasuk puluhan jet tempur F-16, tank M1A2T Abrams dan rudal anti-pesawat Stinger portabel.

Pejabat Taiwan sebelumnya telah menyatakan harapan bahwa AS akan membantu menyediakan peralatan dan sistem utama tambahan yang diperlukan untuk kapal selam.


[Gambas:Video CNBC]

(tas/tas)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading