Internasional

Siap-siap! Taiwan Pasang Kuda-kuda Gantikan Hong Kong

Market - Thea Fathanah Arbar, CNBC Indonesia
19 August 2020 17:12
A Taiwanese national flag flutters at half-staff at presidential office Saturday, Aug. 1, 2020, two days after former President Lee Teng-hui died in Taipei, Taiwan. Lee, who brought direct elections and other democratic changes to the self-governed island despite missile launches and other fierce saber-rattling by China, died on Thursday at age 97. (AP Photo/Chiang Ying-ying)

Jakarta, CNBC Indonesia - Saat gejolak di Hong Kong tak kunjung usai, Taiwan mengambil langkah untuk semakin maju. Presiden Tsai Ing-wen pada Rabu (19/8/2020) mengatakan Taiwan akan lebih meliberalisasi ekonominya dan menawarkan lebih banyak produk pembiayaan guna menjadi pusat keuangan dan manajemen aset Asia.

Taiwan, yang bergantung pada ekspor, memang sebelumnya sudah memiliki ekonomi yang sangat terbuka. Namun kali ini mereka mencoba untuk melakukan diversifikasi dari ketergantungan tradisional pada perdagangan dengan China, mitra dagang terbesarnya tetapi juga saingan politiknya itu.



Ketidakstabilan di Hong Kong yang diperintah China, terutama setelah Beijing memberlakukan undang-undang keamanan nasional baru di sana, telah mempertanyakan berapa lama kota tersebut dapat tetap menjadi pusat keuangan dominan di Asia.

Meskipun Taiwan tidak mungkin segera menggantikan Hong Kong, pemerintah berharap dapat memanfaatkan peluang untuk menarik para profesional dan ibu kota dari kota tersebut.

Berbicara kepada Third Wednesday Club, grup bisnis yang terdiri dari 78 perusahaan paling penting di Taiwan termasuk Foxconn, Tsai memang tidak menyebutkan Hong Kong secara langsung.
Namun, dia mencatat minat yang meningkat di Taiwan dari perusahaan asing.




"Semakin banyak perusahaan terkenal secara internasional, dan bahkan lebih banyak lagi modal tingkat internasional, bakat dan teknologi, yang optimis tentang Taiwan, datang ke Taiwan dan meningkatkan investasi mereka di Taiwan," kata Tsai, dikutip dari Reuters.

"Pemerintah akan terus mengadopsi langkah-langkah yang lebih terbuka, membuka beragam produk keuangan, memperluas cakupan bisnis manajemen kekayaan kami, dan menjadikan Taiwan sebagai pusat pembiayaan perusahaan Asia dan pusat manajemen aset tingkat tinggi."

Tsai juga mengatakan pemerintah akan berusaha untuk menandatangani lebih banyak kesepakatan perdagangan bilateral, termasuk yang telah lama diperdebatkan dengan Amerika Serikat, dan menegaskan kembali keinginannya agar Taiwan bergabung dengan 11 anggota Perjanjian Komprehensif dan Progresif untuk Kemitraan Trans-Pasifik (CPTPP).

Taiwan hanya memiliki sejumlah kecil kesepakatan perdagangan internasional. Sebab banyak negara sangat berhati-hati dalam menandatangani perjanjian tersebut agar tidak membuat marah negara ekonomi terbesar kedua di dunia, China.

Namun Taiwan adalah anggota Organisasi Perdagangan Dunia dan blok Kerjasama Ekonomi Asia Pasifik, dan Tsai mengatakan Taiwan akan berusaha untuk memperdalam partisipasi wilayahnya di kedua organisasi tersebut


[Gambas:Video CNBC]

(sef/sef)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading