Duh! Citi Sebut Reli di Pasar Saham Baru Terjadi Setahun Lagi

Market - Haryanto, CNBC Indonesia
07 July 2020 12:23
Citigroup

Jakarta, CNBC Indonesia - Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) bereberapa hari terakhir memang menunjukkan penguatan, tapi penguatannya tipis. Sementara di saham Amerika Serikat (AS) di Wall Street, mulai kembali ke level awal tahun 2020.

IHSG masih tak kuat menembus level psikologis 5.000, walaupun sempat menyentuh di atas 5.000 sebagai level tertinggi hariannya. Hari ini Selasa (7/7/2020) sesi I level tertinggi IHSG bahkan mencapai 5.011, tapi saat penutupan sesi I, IHSG kembali di berada di bawah 5.000

Lalu apa yang membuat IHSG sulit bermain di atas level psikologis tersebut?


Menurut riset Citigroup, pasar saham negara berkembang saat ini sedang menghadapi 'jalan buntu' selama 12 bulan ke depan karena beragam sentimen fundamental yang saling bertabrakan, antara penambahan jumlah kasus terinfeksi virus corona dengan mulai pulihnya kondisi ekonomi yang ditunjukkan melalui data-data ekonomi yang tumbuh meningkat dari periode sebelumnya.

Citi juga menambahkan dalam laporan ekuitas global triwulanannya, yang dipublikasikan Senin kemarin (6/7/2020), menyebutkan tidak akan berharap terlalu banyak bahwa pasar saham akan lebih tinggi dari level saat ini, tetapi akan lebih memilih untuk menunggu penurunan berikutnya.

Citi tetap memandang overweight pada ekuitas AS dan pasar negara berkembang dan telah mempertahankan "kemiringan defensif" untuk strategi sektornya.

Saham yang mendapat rekomendasi overweight biasanya perlu ditambah dalam portofolio agar mendapat imbal hasil lebih tinggi dibandingkan indeks acuan. Sementara itu, saham underweight perlu dikurangi untuk meningkatkan imbal hasil.

Sementara saham-saham yang mampu bertahan adalah saham yang biasanya memberikan dividen yang konsisten kepada pemegang saham dan pendapatan yang relatif stabil, terlepas dari kesehatan ekonomi yang lebih luas.

"Bank-bank sentral global kemungkinan akan membeli sebesar US$ 6 triliun aset keuangan selama 12 bulan ke depan, lebih dari dua kali puncak sebelumnya," kata analis Citi dalam catatan itu.

Citi telah menyusun daftar pemeriksaaan sendiri dari 18 item untuk mengidentifikasi apakah ekuitas global akan memasuki periode bear market (tren penurunan).

"Ekonomi global menunjukkan tanda-tanda pemulihan lebih lanjut dari lockdown. Daftar riset Citi untuk kondisi bear market masih menunjukkan hanya sebesar 6,5/18 dari item yang tersedia untuk berada di teritori negatif, "kata para analis.

Namun, mereka mengutip berlanjutnya kerentanan ekonomi global terhadap meningkatnya infeksi Covid-19 dan optimisme pendapatan yang berlebihan sebagai risiko penurunan yang kemungkinan akan membatalkan optimisme yang berasal dari potensi pemulihan dan stimulus besar-besaran bank sentral.

"Kami pikir level bottom-up global untuk laba per saham (earnings per share/EPS) pada akhir 2021 adalah lebih tinggi dari 30%, menunjukkan bahwa ekuitas global benar-benar diperdagangkan pada permintaan 24x rasio harga pendapatan (price-earning ratio/P/E), bukan pada level wajar untuk 17x, "tambah catatan itu.

Rasio P/E yang diawasi ketat adalah harga saham perusahaan saat ini dibagi dengan pendapatan per sahamnya.

Peningkatan P/E tersebut di tengah pengkatan dari kasus-kasus baru virus corona di AS, sehingga meredam beberapa optimisme kemungkinan pemulihan ekonomi. Sementara lonjakan kecil di ekonomi utama lainnya seperti Cina dan Jerman sebagian besar telah diatasi oleh pengenalan kembali langkah-langkah pembatasan wilayah (lockdown).

Berbicara kepada CNBC pada hari Senin, ahli strategi makro global RBC Capital Markets Peter Schaffrik mengatakan pertanyaan besar yang ingin dijawab pasar adalah apakah langkah-langkah ini efektif.

"Jika mereka berhasil, Anda dapat terus membuka kembali beberapa bagian perekonomian lainnya sambil tetap memerangi virus corona di sisi lain, dan di atas itu tentu saja, Anda memiliki semua sumbangan ini (dari pemerintah dan bank sentral)," Schaffrik mengatakan kepada CNBC "Squawk Box Europe."

"Jika itu bisa berhasil, maka saya pikir kita mungkin akan melihat kinerja positif pasar saham dalam beberapa bulanke depan di musim gugur. Jika itu tidak berhasil, saya pikir kita mungkin berada dalam kebangkitan yang sulit. "

Komentar Schaffrik menggemakan sentimen analis di Longview Economics, yang pada hari Senin mempertahankan pandangan netral di pasar ekuitas global, menyoroti beberapa alasan bagi investor untuk berbuat salah di sisi kehati-hatian dan juga mengisyaratkan langkah ke arah saham defensif.

Pertama, banyak "kabar baik" sudah dihargai, menurut Longview CEO dan kepala strategi pasar Chris Watling.

"Lonjakan di AS dan aktivitas ekonomi global sangat kuat, misalnya, oleh Indeks Kejutan Ekonomi Citi AS, yang telah mencapai level tertinggi dalam catatan," kata Watling.

Kedua, rally baru-baru ini di siklus saham, yang cenderung untuk melacak kinerja ekonomi, belum dikonfirmasi oleh kenaikan hasil obligasi yang biasanya menyertai kinerja yang lebih baik dari sektor siklus tersebut, yang disarankan Watling menimbulkan pertanyaan tentang keberlanjutan reli.

Ahli strategi Longview juga percaya bahwa saham-saham yang memimpin kenaikan, seperti perusahaan raksasa teknologi AS, sekarang overbought (jenuh beli) dan bahwa sektor defensif lebih menarik, tetapi kenaikan kuat di pasar ekuitas biasanya tidak dipimpin oleh sektor defensif, Watling berpendapat.

"Setelah mulai mengkonsolidasikan kenaikan pada 8 Juni 2020 lalu, kami berharap konsolidasi akan berlanjut setidaknya sampai beberapa model penentuan waktu pasar mulai beralih ke pembelian (yaitu mulai memberi kesan bahwa ada rasa takut terhadap harga di pasar)," kata Watling.

Dia menyoroti bahwa model sektor yang mendukung harapan itu, dengan siklus dan sektor teknologi saat ini overbought pada kurun waktu satu hingga dua bulan.

"Sebaliknya, sektor-sektor defensive sudah oversold (Jenuh jual) dan terutama relatif murah dibandingkan dengan pasar lainnya. Rotasi menjadi kepemimpinan yang defensif akan konsisten dengan konsolidasi yang berkelanjutan atau bahkan pemberian keuntungan, "simpul Watling.

 

TIM RISET CNBC INDONESIA


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Penampakan BEI Saat IHSG Drop 5% & Perdagangan Dihentikan


(har/har)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading