Sayonara Inggris! Resmi, Tak Lagi jadi Anggota Uni Eropa

Market - Redaksi, CNBC Indonesia
01 February 2020 07:10
Ini menjadi salah satu penanda perubahan politik dan ekonomi terbesar dalam sejarah Eropa modern.
Jakarta, CNBC Indonesia - Inggris akhirnya resmi meninggalkan Uni Eropa (UE), tepat 31 Januari 2020, setelah bergabung dalam perserikatan tersebut selama 47 tahun. Ini menjadi salah satu penanda perubahan politik dan ekonomi terbesar dalam sejarah Eropa modern.

Keluarnya Inggris dari Uni Eropa, mengakhiri spekulasi Brexit yang berkembang selama tiga setengah tahun yang gejolak. Brexit sudah menyebabkan kekacauan dalam politik Inggris, ketidakpastian ekonomi dan meningkatnya ketegangan antara Inggris dan UE, sebagai mitra dagang tunggal terbesarnya sebagai sebuah blok .

Setelah resmi keluar pada 31 Januari, ini menjadi masa transisi bagi Inggris di mana masih tetap menjadi anggota pasar tunggal dan serikat pabean dan memulai negosiasi dengan UE untuk mencapai kesepakatan perdagangan bebas. Selama masa transisi, Inggris tidak akan memiliki hak suara untuk masalah-masalah UE tetapi masih akan terikat oleh peraturan UE.


Pemerintah Inggris telah menetapkan batas waktu yang ambisius (dan beberapa orang mengatakan, tidak dapat bertahan) pada akhir tahun 2020 di mana kesepakatan harus dicapai, jika tidak maka akan meninggalkan pasar tunggal dengan "tidak ada kesepakatan" dan harus kembali ke aturan Organisasi Perdagangan Dunia.


Sejarah Brexit
Pada 23 Juni 2016, masyarakat Inggris melakukan referendum untuk memutuskan apakah harus tetap menjadi anggota Uni Eropa. Dan hasilnya 51,9% orang Inggris memilih untuk meninggalkan Uni Eropa dengan 48,1% suara untuk tetap dalam serikat ekonomi dan politik.

Ini menjadi semacam gempa politik itu tidak terduga bagi Inggris, euroskeptisisme marak di negara ini dalam beberapa dekade dan tahun-tahun menjelang menjelang referendum. Sikap itu sebagian didorong oleh pers tabloid anti-Uni Eropa di Inggris dan kebangkitan Partai Kemerdekaan Inggris yang dipimpin oleh Nigel Farage.

Krisis migrasi di Eropa menjelang pemungutan suara 2016, kekhawatiran tentang kemungkinan aksesi Turki ke UE dan keinginan di antara banyak orang Inggris untuk menahan imigrasi juga berperan. Ada faktor yang lebih tidak berwujud seperti Inggris menjadi sebuah pulau yang terpisah dari tetangga kontinentalnya, dan entah bagaimana, entah bagaimana, "berbeda."

Hasil referendum tersebut memaksa Perdana Menteri David Cameron mengundurkan diri dan digantikan Theresa May mengambil waktu hingga 29 Maret 2017.

Uni Eropa dan Inggris kemudian mencapai kesepakatan Brexit, atau "Perjanjian Penarikan," tetapi gagal untuk memenangkan persetujuan oleh mayoritas Parlemen Inggris pada Maret 2019, dan Theresa May terpaksa meminta Uni Eropa untuk memperpanjang batas waktu.

Dengan kesepakatan Brexit-nya ditolak sebanyak tiga kali oleh Parlemen, May terpaksa mundur sebagai pemimpin partai pada musim panas lalu. Banyak yang menunjuk pada pemilihan yang salah menilai yang dia panggil pada 2017 sebagai penyebab kejatuhannya ketika dia kehilangan mayoritas paramiliternya.

Kepergiannya mendorong pergantian kepemimpinan dalam Partai Konservatif yang berkuasa. Sampai akhirnya Boris Johnson menjadi Perdana Menteri yang mendukung Brexit pada bulan Juli.

Johnson kembali ke Brussels dan menegosiasikan kembali bagian-bagian dari perjanjian Brexit. Rencananya juga ditolak oleh anggota parlemen di Westminster tetapi pemilihan cepat pada bulan Desember memberinya mayoritas penting yang dia inginkan dan butuhkan.


Apa yang terjadi selanjutnya?
Inggris sekarang akan tetap menjadi anggota pasar tunggal UE tetapi hanya selama "periode transisi" hingga akhir tahun 2020.

Selama waktu itu, Inggris dan Uni Eropa akan mencoba untuk mencapai kesepakatan perdagangan, meskipun kerangka waktu yang singkat dipandang sebagai ambisius dan Brussels telah memperingatkan London bahwa hubungan perdagangan tidak akan sama dengan pasca-Brexit.

Perdana Menteri Irlandia Leo Varadkar menyarankan dalam wawancara dengan BBC Senin bahwa Uni Eropa akan menjadi "tim yang lebih kuat" dalam pembicaraan perdagangan pasca-Brexit dan bahwa mencapai kesepakatan akan "sulit." Johnson telah menolak pesimisme, namun, mengatakan Inggris dapat "menyelesaikan" kesepakatan dengan tenggat waktu yang ditentukan sendiri.

Yang pasti, dan berulang kali diulangi oleh pihak UE, adalah bahwa hubungan ekonomi dan politik akan berubah dan AS mungkin tidak menikmati "perdagangan tanpa gesekan" yang telah dinikmati sebagai anggota UE dan anggota pasar tunggal.

Pasar tunggal berusaha untuk menjamin pergerakan bebas barang, modal, jasa, dan tenaga kerja - "empat kebebasan" - di dalam UE. Dan dengan populasi kolektif lebih dari 500 juta orang dan konsumen, nilai keanggotaan pasar tunggal dan pergerakan barang dan jasa yang tidak terkendali adalah anugerah bagi bisnis di blok tersebut.

[Gambas:Video CNBC]



Banyak yang Menyesal
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading