Duh! Usai Trump Pidato, Kok Ada Ramalan Buruk Soal Emas

Market - CNBC Indonesia, CNBC Indonesia
13 November 2019 07:02
Duh! Usai Trump Pidato, Kok Ada Ramalan Buruk Soal Emas
Jakarta, CNBC Indonesia - Harga emas dunia kembali naik tipis setelah sempat diterpa aksi jual pada perdagangan Selasa (12/11/19). Ketidakpasatian atas kesepakatan dagang Amerika Serikat (AS) dengan China membuat harga emas nyaris anjlok 4% dalam enam hari perdagangan terakhir, dan berada di level terendah tiga bulan.

Ketidakpasatian hubungan dagang AS-China mendorong emas sebagai instrumen safe-haven naik beberapa tingkat di perdagangan setelah jam kerja.

Emas berjangka untuk pengiriman Desember di New York COMEX naik $ 2,85, atau 0,2%, pada US$ 1.453,70/troy ounce (Oz) setelah Presiden Donald Trump menyampaikan bahwa fase satu yang sangat dinanti-nantikan dari kesepakatan perdagangan AS-Cina akan ditandatangani.

Sebelumnya harga emas untuk kontrak Desember sempat turun $ 3,40, atau 0,2%, pada US$ 1.453,70/Oz setelah ada harapan Trump akan memberikan beberapa kejelasan pada negosiasi perdagangan saat menyampaikan pidato makan siangnya di New York Economic Club. Akhir pekan lalu, Trump mengatakan dia tidak setuju untuk menurunkan tarif seperti yang disarankan oleh Beijing untuk mencapai tahap pertama dari perjanjian mereka.


Sementara harga emas di pasar spot naik US$ 3,53, atau 0,2%, pada US$ 1,459.18/Oz. Sebelumnya harga emas sempat mencapai level terendah tiga bulan di $ 1,445.68.

Emas Desember juga mencapai level terendah tiga bulan sebelumnya pada hari itu, ketika jatuh ke $ 1,446.25.

Saat ini, harga psikologis emas berada pada level US$ 1.500/Oz, lalu jatuh setelah Trump bulan lalu mengatakan bahwa Washington dan Beijing bersiap-siap untuk mengakhiri perang dagang yang sudah berlangsung 16 bulan. Sebelumnya banyak investor memburu emas, selain dolar, sebagai lindung nilai karena dampak perang dagang yang membuat ekonomi dunia jadi suram.

"Saya melihat harga emas masih bearish dalam waktu dekat, tapi saya curiga itu akan membutuhkan lebih banyak komentar atau berita utama dari Presiden (Trump) mengenai tarif dan perdagangan untuk mendorong harga emas menyentuh level resisten di US$ 1.450," kata Eric Scoles, ahli strategi logam mulia di RJO Futures di Chicago.

"Jika emas kontrak Desember ditutup di bawah titik itu, saya harapkan target berikutnya menjadi $ 1.425."

Dalam pidatonya i New York Economic Club Trump mengatakan bahwa kesepakatan perdagangan "akan segera terjadi, tetapi kami hanya akan menerima kesepakatan jika itu baik untuk Amerika Serikat, dan para pekerja kami serta perusahaan besar kami."

Itu adalah kalimat yang sudah di dengar oleh pelaku pasar berulang kali selama putaran perang perdagangan terjadi.

Meskipun demikian, pernyataan Trump tersebut disambut positif oleh bursa saham Wall Street , yang mencapai rekor tertinggi sebelum pidato Trump, mendorong emas ke posisi terendah tiga bulan, meskipun emas harga tetap naik setelah dia menyimpulkan tanpa memberikan petunjuk baru pada China.

Pekan lalu, Trump sempat menyatakan ada pemberitaan yang kurang tepat soal bea masuk. Sebelumnya, sempat beredar kabar bahwa AS-China sepakat untuk menghapus bea masuk yang berlaku selama masa perang dagang lebih dari setahun terakhir, sebagaimana dilansir CNBC International.

AS sudah mengenakan bea masuk terhadap importasi produk China senilai US$ 550 miliar. Sedangkan China membebankan bea masuk kepada impor produk made in the USA senilai US$ 185 miliar.

Seperti diketahui sebelumnya, China pada pekan lalu mengklaim jika sudah mencapai kesepakatan dengan AS untuk membatalkan sebagian bea masuk.

Mengutip CNBC International pada Kamis (7/11/19), Juru Bicara Kementerian Perdagangan China Gao Feng mengatakan baik AS maupun China setuju untuk membatalkan rencana pengenaan berbagai bea masuk. Perundingan yang konstruktif dalam dua pekan terakhir membuat kedua negara sudah dekat dengan kesepakatan damai dagang fase I.

Namun, Peter Navarro, Penasihat Perdagangan Gedung Putih, menegaskan bahwa belum ada kesepakatan soal penghapusan bea masuk. Dia menilai China melakukan klaim sepihak.

"Sampai saat ini belum ada kesepakatan mengenai pencabutan bea masuk sebagai syarat ditandatanganinya perjanjian damai dagang fase I. Mereka (China) mencoba bernegosiasi di ruang publik," tegas Navarro dalam wawancara bersama Fox Business Network, seperti dikutip dari Reuters.

Saat pelaku pasar menanti perkembangan AS-China, datang kabar bagus yang membuat sentimen pelaku pasar membaik. Melansir CNBC International, Presiden Trump pekan ini diperkirakan akan mengumumkan penundaan kenaikan bea masuk produk otomotif dari Uni Eropa hingga enam bulan ke depan.

Merespon pemberitaan tersebut, bursa saham Eropa menguat, dan dampaknya harga emas kembali tertekan. (hps/hps)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading