Internasional

Demo Kian Anarkis, Hong Kong Tak Pantas Jadi Pusat Keuangan?

Market - Sefti Oktarianisa, CNBC Indonesia
23 September 2019 14:34
Demo Kian Anarkis, Hong Kong Tak Pantas Jadi Pusat Keuangan?
Jakarta, CNBC Indonesia - 'Tsunami' aksi demonstrasi yang terus terjadi membuat Hong Kong terancam kehilangan statusnya sebagai pusat keuangan global. Aksi unjuk rasa atau demo yang semakin anarkis membuat situasi kota di bawah administrasi khusus China itu tidak kondusif untuk iklim investasi.

"Saya pikir jika Hong Kong tidak membaik, Anda [Hong Kong] seharusnya tidak memiliki hak untuk menjadi pusat keuangan," kata CEO Citic Capital Zhang Yichen, sebagaimana dilansir di CNBC International, Senin (23/9/2019).

Investor dinilai akan dengan mudah memindahkan uang ke kota lain yang lebih aman, yang memang selama ini menjadi pesaing Hong Kong. Misalnya ke Shanghai, Tokyo dan Singapura.


Meski demikian, kota-kota di China khususnya, tidak akan mampu benar-benar menggantikan Hong Kong. Pasalnya sistem hukum yang dipakai Hong Kong lebih baik dibanding daerah lain di China daratan.


Berinvestasi di Hong Kong lebih membuat investor nyaman. "Dari perspektif itu, saya tidak percaya Shanghai dan kota-kota Cina lainnya benar-benar dapat menggantikan Hong Kong. Jika [Hong Kong] menyia-nyiakan itu sendiri, itu akan memalukan," ujarnya.


Demo Hong Kong terus terjadi selama 14 pekan. Unjuk rasa awalnya terjadi karena kemunculan RUU Ekstradisi.

Undang-undang ini berisi aturan yang memungkinkan para kriminal Hong Kong, dibawa ke China untuk dieksekusi berdasarkan hukum China. Aktivis pro demokrasi khawatir ini akan menjadi cara China untuk mengebiri kebebasan di Hong Kong.

Meski sudah dibatalkan, gejolak demo terus terjadi sampai sekarang. Di tiap akhir pekan, demo Hong Kong selalu berakhir dengan tindakan bentrok antara pengunjuk rasa dan petugas.

Pada Minggu (22/9/2019) para pendemo melakukan unjuk rasa di Sha Tin New Town Plaza Hong Kong. Pengunjuk rasa melakukan aksi anarkis dengan menginjak-injak bendera China.

Mereka meletakkan bendera China di lantai, bergiliran berlari di atasnya, lalu membuang bendera ke sungai. Sehari sebelumnya, sekelompok massa juga membakar simbol negara ini.

Demo Kian Anarkis, Hong Kong Tak Pantas Jadi Pusat Keuangan?Foto: Demo Hongkong (REUTERS/Tyrone Siu)

Aksi ekstrim pengunjuk rasa tak hanya di situ saja. Di sisi lain mall, sekelompok pendemo menyerang kereta bawah tanah yang terhubung dengan pusat perbelanjaan itu.


Mereka menghancurkan kamera pengintai dengan palu, menyemprotkan cat pada dinding stasiun dan memecahkan layar mesin tiket. Hal ini membuat polisi anti huru hara Hong Kong datang dan menjaga stasiun.

Kedatangan polisi semakin membuat pengunjuk rasa naik pitam. Massa membangun barikade di seberang jalan dekat mal, menumpuk serangan daun yang berada di sekitar jalan dan membakarnya untuk menimbulkan api.

Polisi pun menembakkan gas air mata untuk memukul mundur para pendemo. Menurut salah satu pendemo, tindakan ekstrim perlu mereka lakukan untuk menarik perhatian pemerintah.

[Gambas:Video CNBC]




(sef/tas)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading