Berjaya di Awal, Ini Nasib Rupiah vs Mata Uang Utama Sepekan

Market - Putu Agus Pransuamitra, CNBC Indonesia
14 June 2019 20:40
Jakarta, CNBC Indonesia - Selepas libur Idul Fitri selama sepekan, rupiah langsung menunjukkan performa meyakinkan dengan menaklukkan mata uang utama dunia pada Senin (10/6/19).

Mata Uang Garuda masih merasakan euforia dari kenaikan rating kredit Indonesia oleh S&P menjadi BBB dari sebelumnya BBB-, serta Bank Dunia yang tetap memprediksi pertumbuhan ekonomi Indonesia sebesar 5,2%, lebih tinggi dati rata-rata negara berkembang lainnya sebesar 4,0%.

Rupiah akan terus menguat mengingat mata uang utama lainnya tidak dalam kondisi bagus, tetapi kenyataannya berbeda. Rilis data ekonomi Indonesia dua hari terakhir berdampak negatif bagi rupiah.


Bank Indonesia (BI) Kamis kemarin melaporkan cadangan devisa pada Mei sebesar US$ 120,3 miliar, turun US$ 4 miliar dari bulan sebelumnya. Sedangkan hari ini, BI merilis data penjualan ritel bulan April yang tumbuh 6,7% year-on-year (YoY), jauh melambat dibandingkan pertumbuhan Maret yang mencapai 10,1%.

Berikut akhir perjalan rupiah di pekan ini menghadapi mata uang dunia, berdasarkan data dari Refinitiv.

Dolar AS



Mata uang Paman Sam ini dibuat melemah 0,18% pada hari Senin, bahkan membukukan penurunan 3 hari berturut-turut hingga Rabu (12/6/19). Selain rupiah yang sedang perkasa, dolar AS juga sedang terbebani spekulasi pemangkasan suku bunga Federal Reserve (The Fed) sebanyak tiga kali di tahun ini.

Namun arah angin berbalik dalam dua hari terakhir, rupiah masing-masing melemah 0,32%. Total rupiah menjadi melemah 0,35% melawan dolar AS sepanjang pekan ini.

Euro



Menghadapi rupiah, mata uang 19 negara ini jeblok 0,34% di hari Senin. Penguatan rupiah bahkan terjadi saat euro mendapat momentum penguatan dari European Central Bank (ECB) yang mengindikasikan tidak akan memangkas suku bunga di tahun ini.

Presiden AS Donald Trump yang mengkritik proyek kerja sama Rusia - Jerman membuat euro jeblok, rupiah pun mendapat keuntungan.  Sepanjang pekan ini rupiah berhasil membukukan penguatan 0,29%, meski masih bisa lebih bagus lagi seandainya tidak melemah dalam dua hari terakhir.

NEXT


(pap/pap)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading