Pertumbuhan Ekonomi Loyo Gara-gara Pertanian Pangan Negatif

Market - Taufan Adharsyah, CNBC Indonesia
06 May 2019 13:15
Jakarta, CNBC IndonesiaPertumbuhan ekonomi Indonesia pada kuartal I-2019 dibacakan sebesar 5,07% secara year on year (YoY) oleh Badan Pusat Statistik (BPS) hari Senin (6/5/2019).

Angka tersebut jauh di bawah ekspektasi konsensus pasar yang sebesar 5,19% berdasarkan hasil poling CNBC Indonesia. 

Menurut lapangan usaha, sektor industri, perdagangan, dan pertanian masih menjadi penyumbang utama pertumbuhan ekonomi Indonesia hingga kuartal I-2019.


Sumber: Dok Badan Pusat Statistik


Sayangnya, pertumbuhan PDB di sektor pertanian hanya mampu tumbuh sebesar 1,81% YoY, sangat jauh dari pertumbuhan ekonomi secara keseluruhan.  Padahal sektor pertanian pada kuartal I-2018 masih bisa tumbuh sebesar 3,34% YoY. Angka ini juga merupakan pertumbuhan PDB sektor pertanian yang paling rendah setidaknya sejak kuartal I-2017.

Bahkan pada kuartal I-2019, pertumbuhan PDB tanaman pangan terkontraksi atau negatif hingga 5,94% YoY. Artinya produksi tanaman pangan, yang utamanya masih disumbang oleh beras jauh lebih sedikit sepanjang kuartal I-2019 dibanding tahun sebelumnya.

Menurut Kepala BPS, Suhariyanto, hal tersebut terjadi karena adanya pergeseran masa panen padi. Pada tahun 2018, puncak masa panen padi terjadi di sekitar bulan Maret, sehingga masuk dalam perhitungan PDB kuartal I. Sedangkan pada tahun 2019, puncak masa panen padi jatuh di sekitar bulan April. Perbedaan tersebut membuat pertumbuhan PDB tanaman pangan kuartal I-2019 mengalami kontraksi yang sangat dalam.

Sumber: Dok Badan Pusat Statistik


Tetapi, Suhariyanto juga menambahkan, bahwa itu bukan satu-satunya alasan kontraksi pertumbuhan PDB tanaman pangan. Karena pada tahun sebelumnya (kuartal I-2018) PDB tanaman pangan Indonesia juga terkontraksi hingga 3,42% YoY.

Sama dengan tanaman pangan, PDB sektor kehutanan dan penebangan kayu juga mengalami kontraksi sebesar 2,86% YoY pada kuartal I-2019. Padahal kuartal I tahun sebelumnya masih bisa tumbuh hingga 5,4% YoY.

Sektor tanaman hortikultura, meskipun tumbuh hingga 6,18% YoY pada kuartal I-2019, namun sejatinya mengalami perlambatan dibanding tahun sebelumnya. Karena pada kuartal I-2018, sektor ini bisa tumbuh 7,02% YoY.

Tanaman perkebunan pun juga begitu, yang mana hanya tumbuh 3,33% YoY pada kuartal I-2019, melambat ketimbang kuartal I-2018 yang tumbuh hingga 7,19% YoY.

Sebenarnya, hampir seluruh subsektor yang masuk dalam Pertanian, Kehutanan, dan Perikanan tumbuh melambat pada kuartal I-2019 dibanding tahun sebelumnya. Hanya sektor peternakan saja yang mampu tumbuh 7,95% YoY atau lebih tinggi dibanding tahun sebelumnya yang sebesar 3,94% Yoy.

Artinya memang ada faktor lain yang menyebabkan pertumbuhan PDB di sektor pertanian jauh melambat dibanding tahun sebelumnya. Namun dalam konferensi pers hari Senin (6/5/2019), Suhariyanto enggan untuk mengelaborasi alasan tersebut lebih jauh.

Sebagai informasi, tanaman pangan di Indonesia masih didominasi oleh beras, meskipun ada pula bagian dari jagung, singkong, ubi, dan kedelai. Mengingat beras memiliki andil yang cukup besar pada perhitungan inflasi dan juga batas garis kemiskinan, sewajarnya pemerintah menaruh perhatian yang lebih atas fakta-fakta tersebut.


BERLANJUT KE HALAMAN 2


(taa/dru)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading