Film "Sexy Killers" Viral, Saham-Saham Ini Menjadi Korban

Market - Arif Gunawan, CNBC Indonesia
18 April 2019 20:32
Jakarta, CNBC Indonesia - Film "Sexy Killers" dirilis jelang pemilihan presiden (pilpres) dan menyedot perhatian karena menyorot beberapa pengusaha batu bara yang masuk dalam lingkaran kubu yang bersaing. Namun, efeknya terhadap saham mereka nyaris nihil kecuali terhadap saham-saham pertambangan secara umum.

Di laman youtube, versi lengkap film ini telah meraih 14,9 juta pemirsa hanya dalam 5 hari sejak dirilis pada 13 April 2019. Film ini bahkan disebut-sebut berpeluang membuat gelombang golput membesar karena menunjukkan besarnya kepentingan pebisnis batu bara di kedua capres.

Sebagaimana diketahui, pelaku usaha senantiasa memiliki tempat menentukan dalam ajang demokrasi karena mereka memiliki kekuatan dana untuk menjadi penyumbang dana kampanye partai atau tokoh politik tertentu, tidak terkecuali pengusaha batu bara.



Realitas inilah yang dikuak di film "Sexy Killers" yang menunjukkan bagaimana mantan jenderal yang sekarang menjadi pengusaha yakni Luhut Binsar Panjaitan menjadi penyokong aktivitas dan pendanaan politik kubu petahana Joko Widodo dan Maruf Amin.

Dia memiliki PT Toba Bara Sejahtera Tbk yang memiliki konsensi penambangan seluas 7.087 hektare (ha) melalui PT Adimitra Baratama Nusantara (ABN). Selain itu, perseroan memiliki tambang lain lewat PT Indomining dan PT Trisensa Mineral Utama (TMU).

Di kubu sebelah, Praowo Subianto dan Sandiaga Uno juga dikelilingi pengusaha batu bara. Bahkan, Sandiaga memiliki PT Saratoga Investama Tbk yang memiliki perusahaan PLTU Paiton di Jawa Timur, yang dibeli oleh perusahaan milik Toba Bara.

Dua kubu tersebut bertemu dalam satu meja di PT Adaro Energy Tbk di mana Erick Thohir yang tak lain adalah Ketua Pemenangan Jokowi-Ma'ruf bekerja sama dengan Sandiaga untuk mengelola perusahaan tambang dengan produk 'envirocoal' tersebut.

Namun, jika kita melihat ke pasar saham, dampak dari kampanye negatif jejaring bisnis batu bara di balik pilpres bisa dibilang nihil, alias tidak ada sama sekali. Menurut pantauan Tim Riset CNBC Indonesia, tujuh perusahaan berstatus emiten yang terkait dengan tokoh-tokoh yang disingung di film Sexy Killers tidak mengalami koreksi berarti.



Rentang pantauan sengaja dibatasi hingga 17 April untuk memastikan bahwa tidak ada efek pilpres yang mulai berimbas terhadap pasar modal pada perdagangan hari ini (18 April. Hasilnya, enam dari tujuh saham tersebut justru menguat, seolah tak mempedulikan keprihatinan yang dicerminkan di film tersebut.

Satu-satunya saham yang melemah adalah PT Mahaka Radio Integra Tbk milik Erick Thohir, yang tak ada kaitan langsung dengan operasi batu bara. Saham berkode MARI ini turun 1,57% dalam dua hari perdagangan ketika film tersebut viral.

Ini menunjukkan bahwa investor di Indonesia tak terlalu mempedulikan isu kedekatan tokoh yang disorot film dokumenter ini. Bagi mereka kinerja fundamental dan potensi gain dari posisi harga saham menjadi perhatian utama.

NEXT


Saksikan Video Australia Bantah Ada Masalah Terkait Batu Bara Dengan China

[Gambas:Video CNBC]


(ags/ags)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading