Harga CPO Memang Sedang Naik, Tapi Waspadai Faktor Ini

Market - Taufan Adharsyah, CNBC Indonesia
04 April 2019 15:52
Harga CPO Memang Sedang Naik, Tapi Waspadai Faktor Ini
Jakarta, CNBC Indonesia - Harga minyak sawit mentah (Crude Palm Oil/CPO) masih tak bosan menguat pada perdagangan hari Kamis ini (4/4/2019).

Hingga pukul 15:00 WIB, harga CPO kontrak Juni di Bursa Derivatives Malaysia Exchange menguat 0,64% ke posisi MYR 2.189/ton, setelah melesat 1,02% pada perdagangan Rabu (3/4/2019).

Selama sepekan, harga CPO sudah naik 3,25% secara point-to-point. Sedangkan sejak awal tahun, harga komoditas agrikultur andalan Indonesia dan Malaysia ini bisa membukukan kenaikan sebesar 3,21%.


Sebagai catatan, apabila hari ini kembali ditutup menguat, maka menjadi hari ke-4 secara beruntun.



Masih dalam tajuk yang sama dengan kemarin, penguatan harga CPO pada hari ini kuat disebabkan oleh harapan pelaku pasar akan posisi inventori minyak sawit bulan Maret yang bisa dikurangi.

"Pasar [minyak sawit] disokong oleh perkiraan awal yang bullish bahwa stok [minyak sawit] Malaysia berpotensi berkurang," ujar pelaku pasar yang berbasis di Kuala Lumpur, mengutip Reuters.

Optimisme tersebut kian membuncah pasca beberapa surveyor kargo mengumumkan adanya peningkatan ekspor minyak sawit Malaysia sepanjang bulan Maret.

Intertek Testing Services (ITS) mengatakan bahwa pengiriman minyak sawit Malaysia pada bulan Maret meningkat 22,4% dibanding bulan sebelumnya. Senada, AmSpec Agri Malaysia juga mengumumkan peningkatan ekspor minyak sawit sebesar 22,9% pada bulan Maret.

Menyusul setelahnya, surveyor Societe Generale de Surveillance (SGS) juga melihat adanya kenaikan ekspor minyak sawit sebesar 28,1%

Namun data tersebut masih belum resmi. Pelaku pasar kini menantikan rilis data resmi pemerintah Malaysia yang akan dilakukan oleh Malaysian Palm Oil Board (MPOB) pada tanggal 10 April mendatang.

Bila benar, maka harga CPO berpeluang untuk kembali melesat.

Sebagai informasi, ketakutan akan banjir pasokan minyak sawit memang terbukti dapat membuat harga minyak sawit merosot cukup jauh.

Tengok saja stok minyak sawit yang naik sepanjang tahun 2018 membuat harganya amblas.

Tercatat harga rata-rata CPO sepanjang tahun 2018 turun sekitar 9,1% secara tahunan (Year on Year/YoY).

Bagaimana tidak, berdasarkan data dari Malaysian Palm Oil Board (MPOB), stok minyak sawit Malaysia pada akhir tahun 2018 mencapai 3,21 juta ton yang merupakan paling tinggi sejak 2 dekade silam. Sudah tentu stok yang meningkat akan membuat keseimbangan fundamental (pasokan-permintaan) di pasar akan semakin timpang.

Apalagi secara mengejutkan stok pada bulan Februari 2019 kembali meningkat 1,3% dari bulan sebelumnya menjadi 3,05 juta ton.

Namun yang menjadi ancaman adalah peningkatan produksi. Sebab bila melihat pola produksi tahunan minyak sawit, pada bulan Maret hampir selalu mengalami peningkatan dibanding bulan sebelumnya.

Apabila volume produksi yang juga akan dirilis oleh MPOB meningkat lebih pesat dibanding ekspor, maka bisa jadi stok tidak berkurang. Bahkan berpotensi naik lagi. Kala hal tersebut terjadi, maka kemungkinan besar harga sawit akan kembali terjun bebas.

TIM RISET CNBC INDONESIA (taa/gus)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading