Suplai Terancam, Harga Minyak Brent Diprediksi Tembus US$ 70

Market - Arif Gunawan, CNBC Indonesia
01 April 2019 10:07
Harga minyak dunia menguat seiring dengan beberapa kebijakan yang menekan pasokan minyak dunia.
Jakarta, CNBC Indonesia - Harga minyak dunia dibuka menguat pada perdagangan pagi ini, (1/4/2019) menyusul perkiraan bahwa pasokan dunia akan tetap tertekan.

Harga minyak mentah West Texas Intermediate (WTI), patokan pasar Amerika, menguat 0,5% ke US$ 60,4 per barel. Sementara itu, harga minyak jenis Brent belum dibuka. Namun pada penutupan akhir pekan lalu, harga minyak acuan Eropa dan Asia (termasuk Indonesia) juga menguat 0,8% ke US$68,39 per barel.

Kepala Analis Energi Global Oil Price Information Service Tom Kloza mengatakan saat ini ada lebih banyak fasilitas penyulingan minyak di Amerika Serikat (AS) yang mulai beroperasi normal setelah sebelumnya memasuki periode perawatan.


Di tengah kondisi demikian, lanjutnya, kebijakan AS terhadap Iran akan membuat harga minyak menguat karena pasokan kian tertekan.

"Realitasnya, triwulan kedua akan menjadi periode yang cukup solid di mana permintaan atas minyak mentah akan melampaui suplai," ujar Kloza seperti dikutip CNBC.


Dia memperkirakan harga minyak akan memasuki tren penguatan dalam sebulan ke depan.

WTI diproyeksi bergerak di kisaran US$ 60 per barel pada kuartal kedua, sedangkan Brent naik melampaui level US$ 70 per barel.

Organisasi Negara Pengekspor Minyak (OPEC) sejauh ini juga masih berkomitmen memangkas produksi pada tahun ini hingga mencapai 1,2 juta barel per hari (bph), guna menaikkan harga minyak mentah dunia.      

TIM RISET CNBC INDONESIA


Artikel Selanjutnya

Aramco Temukan Sumur Baru, Harga Minyak Pagi Ini Meroket!


(ags/tas)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading