Newsletter

Pantau Isu Hubungan AS-China dan Brexit, Agak Mengkhawatikan

Market - Hidayat Setiaji & M Taufan Adharsyah & Anthony Kevin, CNBC Indonesia
20 March 2019 07:15
Jakarta, CNBC Indonesia - Pasar keuangan Indonesia bergerak variatif pada perdagangan kemarin. Indeks Harga Saham Gabungan (IHSG) melemah, sementara nilai tukar rupiah mampu terapresiasi di hadapan dolar Amerika Serikat (AS). 

Kemarin, IHSG ditutup melemah 0,45%. Indeks saham utama Asia berakhir variatif, di mana Nikkei 225 turun 0,08%, Hang Seng naik 0,19%, Shanghai Composite turun 0,18%, Kospi melemah 0,09%, dan Straits Times menguat 0,25%. 

Sepertinya IHSG dihinggapi ambil untung (profit taking). Maklum, IHSG sudah menguat 4 hari beruntun dan selama periode itu penguatannya mencapai 2,45%. 


Selain itu, IHSG juga rentan mengalami profit taking karena valuasinya sudah cukup mahal dibandingkan indeks saham utama Asia. Saat ini, Price to Earnings Ratio (P/E) IHSG ada di 16,03 kali. Lebih tinggi ketimbang Nikkei 225 (15,34 kali), Hang Seng (11,73 kali), Shanghai Composite (12,85 kali), Kospi (12,1 kali), atau Straits Times (12,39 kali). 

Sementara nilai tukar rupiah terhadap dolar AS menguat 0,07% di akhir perdagangan pasar spot kemarin. Rupiah berhasil menguat selama 3 hari perdagangan berturut-turut.  

Mayoritas mata uang Asia juga menguat, karena dolar AS memang sedang tertekan secara global. Investor menjauhi dolar AS seiring penantian terhadap rapat bulanan komite pengambil kebijakan Bank Sentral Negeri Paman Sam, The Federal Reserves/The Fed (Federal Open Market Committee/FOMC).  

Suku bunga acuan diperkirakan bertahan di 2,25-2,5% dengan probabilitas mencapai 98,7% menurut CME Fedwatch. Soal suku bunga sebenarnya sudah ketaker, sehingga pelaku pasar lebih menantikan pengumuman berikutnya yaitu pembacaan terkini mengenai prospek perekonomian AS dan arah kebijakan moneter The Fed ke depan.  

Ada satu indikator yang akan benar-benar dipelototi oleh pasar yaitu dot plot atau arah suku bunga acuan sampai jangka menengah. Saat ini, dot plot The Fed menunjukkan suku bunga acuan pada akhir 2019 berada di median 2,875%. Dengan Federal Funds Rate yang sekarang di median 2,375% maka butuh setidaknya kenaikan 50 basis poin (bps) atau dua kali lagi masing-masing 25b bps. 

Dot plot teranyar disusun Desember 2018, dan bisa saja diubah dalam rapat The Fed bulan ini. Jika The Fed median dalam dot plot diturunkan, maka bisa jadi hanya akan ada sekali kenaikan pada 2019 atau malah tidak ada sama sekali. 

Peluang kenaikan suku bunga acuan yang semakin samar-samar membuat dolar AS jadi kurang seksi. Jadilah investor keluar dari dolar AS, dan aliran modal menyebar ke segala penjuru termasuk ke Indonesia. 

IHSG boleh melemah 0,45%, tetapi investor asing tetap masuk ke Bursa Efek Indonesia dan mencatat beli bersih Rp 170,45 miliar. Tidak hanya di pasar saham, arus modal pun sepertinya masuk ke pasar obligasi pemerintah.  

Imbal hasil (yield) obligasi pemerintah seri acuan tenor 10 tahun turun 0,2 bps. Penurunan yield adalah pertanda harga instrumen ini sedang naik karena tingginya permintaan. Arus modal masuk ini berhasil menjadi suntikan energi bagi rupiah. 


(BERLANJUT KE HALAMAN 2)


Dua Sentimen Besar Bertubrukan, Wall Street Bergerak Terbatas
BACA HALAMAN BERIKUTNYA
HALAMAN :
1 2 3 4
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading