Salip Apple, Huawei Incar Nomor Satu pada 2020

Market - Bernhart Farras, CNBC Indonesia
17 November 2018 - 17:05
Salip Apple, Huawei Incar Nomor Satu pada 2020
Jakarta, CNBC Idnonesia - Perusahaan China Huawei pembuat smartphone terbesar di dunia mengambil alih posisi Apple untuk menjadi vendor smartphone terbesar kedua di dunia berdasarkan pangsa pasar pada akhir kuartal kedua 2018. Huawei sedang berusaha meraih tempat nomor satu pada 2020, posisi yang saat ini masih dipegang oleh Samsung.

"Tahun depan, kami akan sangat dekat dengan nomor satu, mungkin kami akan setara dengan Samsung. Setidaknya setahun setelahnya, mungkin kami memiliki kesempatan (menjadi nomor satu), tahun 2020," Richard Yu, CEO divisi konsumen Huawei, mengatakan dilansir dari CNBC dalam sebuah wawancara eksklusif.

Perkembangan Kilat
Bukan dari smartphone, perusahaan ini menjadi salah satu perusahaan teknologi terbesar di China berkat pertumbuhan peralatan jaringan mobile, dan sekarang menjadi salah satu pemasok terbesar di dunia pada pasar itu. Perusahaan juga merupakan produsen desain asli (ODM), yang berarti itu dirancang dan dibuat perangkat untuk perusahaan lain.


Pada 2010, Huawei meluncurkan smartphone merek pertama yang disebut IDEOS dengan sistem operasi seluler Android Google dan dijual sekitar 60 euro ($ 67,50). Pada 2018 perusahaan merilis handset yang memiliki chip kecerdasan buatan (artificial inteligence / AI) asli dan fitur-fitur pertama di dunia, harganya lebih dari US$1.000.

Dibalik ini ada sosok Yu, yang sebelumnya bekerja di divisi bisnis-ke-bisnis (B2B) Huawei dan menjadi CEO kelompok konsumen pada tahun 2012. Dia memutuskan Huawei akan berhenti membuat ponsel feature dan fokus pada smartphone kelas atas dengan baterai yang lebih besar dan layar lebih besar yang diminta konsumen.

Perseteruan Eksekutif
Yu sering kali memimpin peluncuran produk yang telah menjadi acara pemasaran besar bagi perusahaan. Ia mungkin tidak dikenal di luar lingkaran teknologi tetapi merupakan tokoh yang blak-blakan.

Ia mengatakan Ia mendorong pengambilan risiko, yang telah membantu Huawei tumbuh dengan cepat.

"Saya mendorong tim untuk memiliki kemampuan inovasi dan membuat inovasi yang berani, untuk melakukan sesuatu yang orang merasa sedikit gila, menantang diri kita sendiri dan industri," kata Yu kepada CNBC.

"Aku orang yang sangat sederhana. Aku benci birokrasi." kata Richard Yu, CEO divisi konsumen Huawei.

"Tantangan besar bagi Saya adalah Saya bekerja untuk sebuah perusahaan, seluruh perusahaan berjalan di B2B. Manajer kami, semua orang kami, eksekutif, adalah kepala B2B, tetapi dengan kepala B2B ini kami menjalankan bisnis B2C. Jadi ada banyak argumen, banyak rintangan karena orang berkata, 'Anda melakukan ini dengan cara yang salah.' Sebenarnya kami melakukan ini dengan cara yang benar. Ini adalah penghalang terbesar," kata Yu dalam wawancara.

AI & Layar Lipat
Namun, Huawei telah mendorong maju dengan produk konsumen. Sejauh ini, sebagian besar kunci keberhasilannya adalah teknologi baru tetapi harga terjangkau. Misalnya, P20 Pro diluncurkan awal tahun ini, dengan kamera tiga lensa yang dijual seharga lebih dari US$1.000.

Huawei juga mendesain chip kecerdasan buatan sendiri yang muncul di smartphone-nya, seperti yang dilakukan Apple.

Bagi Yu, AI akan menjadi teknologi kunci yang akan membawa ponsel pintar ke tingkat berikutnya dan membantu perusahaan tumbuh di masa depan.

"AI akan datang. AI akan menjadi mesin untuk semua layanan masa depan. AI akan menjadi dasar pada banyak perangkat. AI akan menghubungkan semua aplikasi, Anda bisa mendapatkan semua layanan dari kemampuan AI ini. Perubahan terbesar di masa depan dalam 10 tahun akan menjadi kemampuan ponsel dengan kemampuan AI," kata Yu.

Huawei juga sedang mengerjakan telepon lipat, yang akan diluncurkan tahun depan dan menjadi handset 5G pertama perusahaan. Yu juga mengatakan kepada CNBC bahwa kacamata augmented reality (AR) juga sedang dikerjakan.

Namun tidak hanya itu, Huawei juga sedang mengerjakan proyek komputasi awan (cloud), streaming musik dan video.

"AI akan datang. AI akan menjadi mesin untuk semua layanan masa depan." kata Richard Yu, CEO divisi konsumen Huawei.

Bagi Huawei, ini akan menjadi pertarungan yang sulit, terutama pada layanan internasional, mengingat kekuatan perusahaan seperti Spotify dan Netflix di luar China.

Politik & Persaingan
Huawei menghadapi beberapa tantangan dalam ambisi globalnya.

Politik selama beberapa tahun terakhir dengan divisi konsumennya diseret ke dalamnya juga. Pada 2012, Huawei secara efektif diblokir dari pasar peralatan jaringan Amerika Serikat (AS) setelah pemerintah menyebutkannya sebagai risiko keamanan nasional yang dapat memberikan akses backdoor untuk membocorkan informasi sensitif ke China.

Awal tahun ini, enam pejabat intelijen AS memperingatkan konsumen Amerika untuk tidak membeli telepon Huawei. Yu membahas kondisi sulit di AS, mengatakan bahwa tidak perlu berada di pasar untuk tumbuh.

"Perang perdagangan Tiongkok dan AS menciptakan penghalang yang lebih tinggi bagi kami. Karena bisnis konsumen begitu besar, Saya pikir kami dapat fokus pada pasar lain daripada pasar AS," katanya.

"Pasarnya sangat besar, kita tidak perlu menunggu pasar AS. Sebaliknya kita dapat menempatkan lebih banyak energi di pasar global," kata Yu, menambahkan bahwa Huawei berharap untuk kembali ke AS tetapi akan "harus bersabar."

Di luar politik, Huawei menghadapi persaingan ketat di pasar ponsel pintar yang terus berkembang. Vendor China seperti Xiaomi, Oppo dan Vivo adalah saingan utamanya, sementara Samsung tidak akan terlepas dari tempat nomor satu dengan mudah.

Pada September, CEO Samsung Mobile, DJ Koh mengatakan perusahaan mengganti strategi smartphone mid-tier untuk membawa lebih banyak fitur inovatif ke ponsel dengan harga lebih rendah, sebuah langkah yang dapat membantu menangkis ancaman Huawei. Strategi itu terlihat dengan Galaxy A9, smartphone pertama di dunia dengan kamera belakang lensa quad, yang dirilis pada Oktober.

"Perang perdagangan Tiongkok dan AS menciptakan penghalang yang lebih tinggi bagi kami. Karena bisnis konsumen begitu besar, saya pikir kami dapat fokus pada pasar lain daripada pasar AS." kata Richard Yu, CEO divisi konsumen Huawei.

Samsung tidak akan mudah dikalahkan.
Neil Shah, direktur riset di Counterpoint memperkirakan Huawei perlu sekitar 30 juta hingga 40 juta lebih banyak smartphone per kuartal untuk melampaui Samsung.

"Pasar di mana Samsung kuat adalah AS, Eropa, India. Ini harus ditaklukkan oleh Huawei untuk mewujudkannya," kata Shah, menambahkan bahwa India akan sulit karena manufaktur, distribusi dan merek Samsung, sementara AS "belum ada jawaban hingga hampir jangka menengah."

Tapi Shah mengatakan bahwa Samsung dapat melihat pengirimannya berkurang karena persaingan sengit yang dapat membantu mendorong Huawei ke nomor satu. Namun ambisi Yu lebih besar dari smartphone.

Dengan produk baru seperti speaker dan perangkat yang dapat dikenakan, Yu bertujuan untuk menciptakan ekosistem perangkat pintar. "Kami ingin mengambil peran utama dalam sepuluh tahun ke depan dengan menjadi penyedia solusi lengkap untuk kehidupan cerdas," kata Yu kepada CNBC. (hps/hps)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading