Internasional

PM Jepang Tak Akan Naikkan Pajak Jika Ekonomi Tertekan

Market - Rehia Sebayang, CNBC Indonesia
02 November 2018 17:47
PM Jepang Tak Akan Naikkan Pajak Jika Ekonomi Tertekan
Tokyo, CNBC Indonesia - Perdana Menteri Jepang Shinzo Abe, Jumat (2/11/2018), mengatakan tidak akan memaksakan kenaikan pajak penjualan yang telah diusulkan diterapkan tahun depan jika kondisi ekonomi memburuk. Ini menandakan keterbukaannya pada penundaan kenaikan pajak untuk yang ketiga kalinya jika keadaan mengharuskannya.

Shinzo Abe juga membela Bank of Japan (BOJ) karena tidak mencapai target inflasi 2%, mengatakan kebijakan moneter ultra-longgar bank sentral telah membantu menciptakan lebih banyak pekerjaan.



"Memang benar target inflasi belum terpenuhi. Tetapi target inflasi bukan hanya tujuan tetapi sarana untuk mencapai apa yang paling penting bagi perekonomian, yaitu menciptakan lapangan kerja," kata Abe kepada parlemen, mengutip Reuters.


"Saya yakin BOJ juga memperhatikan pertumbuhan pekerjaan dalam memandu kebijakan moneter."

Perdana menteri telah mendorong kembali peningkatan pajak konsumsi dalam negeri menjadi 10% dari 8% sebanyak dua kali, termasuk pada tahun 2016 ketika ia mengutip risiko global seperti pemilihan Brexit, keputusan Inggris untuk keluar dari Uni Eropa, yang dapat menekan ekonomi Jepang.

Namun, Abe baru-baru ini menegaskan bahwa ia bermaksud untuk tetap pada keputusan saat ini yaitu menaikkan tarif pajak pada Oktober 2019.

Dia juga berjanji untuk mengambil tindakan demi mengurangi dampak pada ekonomi dari kenaikan pajak melalui langkah-langkah seperti keringanan pajak untuk pembelian barang tahan lama.

PM Jepang Tak Akan Naikkan Pajak Jika Ekonomi TertekanPerdana Menteri Jepang Shinzo Abe (Foto: Reuters)
"Sikap dasar kami adalah kami akan melanjutkan dengan kenaikan pajak penjualan. Tapi salah rasanya jika terlalu kaku tentang hal ini dan menaikkan tarif pajak tanpa memmpedulikan apapun," katanya kepada parlemen.

Abe mengatakan dia berkomitmen untuk menaikkan pajak penjualan tahun depan tetapi keputusan seperti itu bisa berubah jika ekonomi dilanda goncangan. Dia menolak mengatakan kapan dia akan membuat keputusan akhir.

"Kami akan melanjutkan dengan kenaikan pajak kecuali ekonomi terpukul oleh guncangan skala keruntuhan Lehman Brothers" pada 2008, katanya.

Meningkatkan tarif pajak penjualan adalah keputusan yang sensitif secara politis di Jepang dan telah menjadi lebih tinggi setelah meningkat menjadi 8% dari 5% pada tahun 2014 yang menandakan ekonomi mengalami resesi.

Beberapa analis berspekulasi Abe dapat menunda kenaikan pajak lagi, terutama jika ia menganggapnya terlalu berisiko secara politis menjelang pemilihan majelis tinggi sekitar pertengahan 2019.



Meningkatnya friksi perdagangan dan melambatnya pertumbuhan China juga telah menggelapkan prospek ekonomi Jepang, yang menunjukkan tanda-tanda peningkatan saat output dan ekspor merosot.

Pertumbuhan upah yang melambat dan pola pikir defisiensi yang melekat pada masyarakat telah mencegah BOJ mencapai target inflasi 2% meskipun bertahun-tahun telah mencetak banyak uang. (prm)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading