Ini 6 Negara yang Dulunya Pernah Jadi Bagian Indonesia

Lifestyle - Linda Hasibuan, CNBC Indonesia
04 October 2022 10:40
405552 05: People wave the East Timorese flag during independence day celebrations May 19, 2002 in Dili, East Timor. East Timor formally declared independence and became the world's newest nation when the United Nations transferred political power to the democratically elected government. (Photo by Edy Purnomo/Getty Images) Foto: Timor Leste (Photo by Edy Purnomo/Getty Images)

Jakarta, CNBC Indonesia - Indonesia merupakan negara kepulauan yang terdiri dari lima pulau utama dan sekitar 18.110 pulau kecil, sekitar 6.000 pulau di antaranya tidak berpenghuni. Dengan luas negara 1.905 juta kilometer persegi, Indonesia ada di urutan ke-15 negara terbesar di dunia berdasarkan luas wilayahnya. 

Siapa sangka ternyata ada beberapa negara pernah menjadi bagian dari Indonesia sebelum akhirnya menjadi negara sendiri. Berikut adalah negara yang pernah menjadi bagian Indonesia:

1. Timor Leste (Timor Timur)

Indonesia memiliki sejarah yang panjang dengan Timor Timur yang sekarang menjadi Timor Leste. Timor Timur dijajah oleh Portugal pada abad ke-16, dan dikenal sebagai Timor Portugis sampai 28 November 1975. Sembilan hari kemudian, Indonesia melakukan invasi dan kemudian menyatakan Timor Timur sebagai provinsi ke-27 pada tahun berikutnya.

Sempat menjadi bagian dari Indonesia, rakyat Timor Timur kemudian menyuarakan keinginan mereka untuk berpisah. Pada 1999, Presiden BJ Habibie melakukan referendum dan dimenangkan oleh kelompok pro kemerdekaan, sehingga Timor Timur melepaskan diri dari Indonesia kemudian mengubah nama menjadi Timor Leste setelah menjadi negara merdeka. 

2. Filipina

Filipina pernah menjadi bagian dari Indonesia pada masa Kerajaan Majapahit. Sejumlah ahli sejarah meyakini bahwa penaklukan Filipina terjadi pada masa Raja Hayam Wuruk.

Saat itu sang raja dan patihnya Gadjah Mada ingin menjadikan Majapahit sebagai kerajaan besar. Wilayah kekuasaan Majapahit meliputi Nusantara, Semenanjung Malaya, hingga Filipina.

3. Singapura

Singapura di masa lampau kerap disebut Temasek, Tumasik, atau Kota Laut (Sea Town).

Dikutip dari Jurnal Lektur Keagamaan dalam artikel berjudul Tumasik: Sejarah Awal Islam di Singapura (1200-1511 M), posisi Singapura dianggap strategis sebagai pusat perdagangan. Beberapa kerajaan yang sempat menguasainya adalah Sriwijaya sampai akhir abad ke-13 M, Majapahit sampai abad ke-14 M, Ayutthaya-Thailand pada abad ke-15 M dan Kesultanan Malaka hingga pendudukan Portugis 1511 M.

4. Malaysia

Sejumlah ahli sejarah juga menyebutkan bahwa Malaysia sempat dikuasai Sriwijaya yang merupakan kerajaan maritim terbesar dalam sejarah Indonesia. Penaklukan wilayah Malaysia terjadi pada masa kekuasaan Raja Balaputradewa.

Dengan daerah kekuasaan yang luas, Sriwijaya menjadi pusat perdagangan dan penyebaran agama yang sangat berpengaruh di dunia. Tak heran jika Sriwijaya kerap disebut Nusantara di masa lalu.

5. Kamboja

Dikutip dari CNN Indonesia, Sriwjaya kembali berperan di masa penaklukan Kamboja. Catatan kekuasaan Sriwjaya di Kamboja diperoleh dari seorang pendeta bernama I Tzing yang sempat singgah di kerajaan tersebut.

Wilayah kekuasaan yang luas dan strategis memudahkan Sriwijaya menjual hasil alam dan sumber ekonomi lainnya, seperti kapur barus, kayu gaharu, cengkih, kayu cendana, pala dan kapulaga.

6. Brunei Darussalam

Dikutip dari laman Indonesia.go.id, wilayah Brunei Darussalam sempat dikuasai kerajaan Sriwijaya. Beberapa beberapa pemukiman di Teluk Brunei disebut sebagai Vijayanegara.

Brunei juga tercantum dalam kitab Negarakretagama yang ditulis kerajaan Majapahit pada 1365. Wilayah yang disebut Buruneng tersebut dikuasai Majapahit setelah Patih Gadjah Mada berambisi melaksanakan Sumpah Palapa.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Pakar Yakin Cacar Monyet Sudah Masuk RI, Ini Alasannya


(hsy/hsy)

ADVERTISEMENT

ADVERTISEMENT

Terpopuler
    spinner loading
LAINNYA DI DETIKNETWORK
    spinner loading
Features
    spinner loading