Hari Ibu, Sri Mulyani Buka-bukaan Dilema Jadi Perempuan

Lifestyle - Novina Putri Bestari, CNBC Indonesia
20 December 2020 19:58
Menteri Keuangan Sri Mulyani di acara Rapat Koordinasi Nasional Kamar Dagang dan Industri Indonesia (Kadin) Bidang Properti 2019. (CNBC Indonesia/Muhammad Sabki)

Jakarta, CNBC Indonesia - Menyambut hari Ibu pada 22 Desember 2020 mendatang, Menteri Keuangan, Sri Mulyani bercerita soal persoalan-persoalan yang biasa dihadapi perempuan. Menkeu mengungkapkan, banyak pertanyaan soal kehidupannya yang tidak pernah dialami oleh para laki-laki.

Dia menceritakan di lingkungan Kementerian Keuangan saat hari Ibu, dia mendengarkan banyak cerita dari pegawai perempuannya. Salah satunya adalah pergulatan awal soal sekolah hingga berumah tangga.

"Pergulatan awal 'saya sekolah ngambil jurusan apa atau boleh sekolah enggak sama orang tua, Berumah tangga muncul dilema, hamil atau suaminya tiba-tiba bertanya 'kamu akan tetap bekerja atau tidak'," ujarnya di acara Girls Leadership Class, Minggu (20/12/2020).


Selain itu juga, sejumlah perempuan memiliki pertanyaan apakah harus menikah, atau lebih dulu menikah atau sekolah, hingga memiliki anak. Pemilihan antara keluarga dan karier memang menjadi selalu berkecamuk.

Menurutnya perempuan harus membuat putusan-putusan tersebut dalam hidupnya.

Walaupun begitu, dia menyatakan perempuan jangan cepat menyerah. Dengan halangan yang sangat banyak memang menyerah akan dianggap wajar.

Tapi menurutnya, para perempuan harus bersikap sebaliknya, yakni jangan menganggap wajar soal menyerah.

"Jangan menganggap wajar menyerah. Tidak akan mudah sebagai perempuan," kata dia.

Dia juga mengajak perempuan untuk berpegang pada keinginan dan tidak takut untuk berbeda. Hal ini dialaminya di keluarga yang tidak berprestasi atau sekolah di jurusan ekonomi tidak menjadi dokter atau insinyur seperti saudara-saudara yang lain.

"Ada alasan merasa kalau kalian beda dan kemudian harus tetap menjaga berpegang pada keinginan," ungkap mantan Direktur Pelaksana Bank Dunia ini.

"So many questions untuk very spesifik perempuan. Even di dunia sering mendudukkan perempuan itu di dalam, tidak selalu jelas haknya. Bahkan salah satunya Bank Dunia membuat inventarisasi, nanti tahu di seluruh dunia lebih dari 150 negara itu punya aturan yang membuat perempuan lebih susah," jelasnya.


[Gambas:Video CNBC]
Artikel Selanjutnya

Sri Mulyani Nyanyikan "If We Hold on Together" untuk PNS-nya


(tas/tas)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading