Internasional

Waspada! Anak di Bawah Umur Meninggal karena COVID-19 di AS

Lifestyle - Lynda Hasibuan, CNBC Indonesia
25 March 2020 18:07
Sebuah fakta baru terkait COVID-19 ditemukan di California, Amerika Serikat (AS).
Jakarta, CNBC Indonesia - Sebuah fakta baru terkait COVID-19 ditemukan di California, Amerika Serikat (AS). Pejabat kesehatan Kabupaten Los Angeles mengumumkan bahwa seorang anak di bawah 18 tahun telah meninggal akibat virus corona, Selasa (24/3).


"Tragisnya, salah satu orang yang meninggal adalah seseorang di bawah usia 18 tahun, ini pengingat bahwa COVID-19 bisa menginfeksi orang-orang dari segala usia," kata Dr. Barbara Ferrer, direktur Departemen Kesehatan Masyarakat Kabupaten Los Angeles.




Ferrer tidak memberikan rincian lebih lanjut terkait kronologi pasien atau apakah memiliki kondisi kesehatan yang menjadi penyebabnya. Alih-alih beberapa anak telah meninggal karena virus corona, para ilmuwan mengatakan kematian di antara anak-anak sebenarnya jarang terjadi.

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit, gejala COVID-19 serupa pada anak-anak dan orang dewasa. Namun, anak-anak dengan COVID-19 yang dikonfirmasi umumnya menunjukkan gejala ringan.

Ferrer mengumumkan tiga kematian baru yang menjadikan total COVID-19 korban jiwa di Los Angeles County menjadi 11. Dia juga mengkonfirmasi ada 128 kasus baru selama 24 jam terakhir, yang menjadikan total di county menjadi 662.

"Satu fakta yang tidak menguntungkan tentang virus ini adalah ada banyak variabilitas dalam hal bagaimana penyakit itu muncul. Beberapa orang sakit sangat cepat, "katanya.



Dia mengatakan 42% pasien virus corona di kabupaten itu berusia antara 18 dan 40 tahun dan 39% berusia antara 41 dan 65 tahun. Dari 662 kasus yang dikonfirmasi di county, Ferrer mengatakan 119 telah dirawat di beberapa titik. Perkiraan untuk tingkat rawat inap sekitar 18%.

Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) telah memperingatkan bahwa virus itu dapat menginfeksi milenial meskipun mungkin sangat jarang, tapi ini dapat berkembang menjadi penyakit yang parah dan mengancam jiwa.

Sementara, studi baru-baru ini di China menunjukkan bahwa ada sejumlah anak di sana mengalami gejala parah atau kritis dengan satu anak sekarat, Dr. Maria Van Kerkhove, kepala unit penyakit dan zoonosis WHO, mengatakan bahwa yang perlu dipersiapkan adalah kemungkinan bahwa anak-anak juga dapat mengalami penyakit parah.

Penelitian, yang diterbitkan dalam jurnal Pediatrics, mengamati 2.143 kasus anak-anak dengan COVID-19 yang dikonfirmasi atau diduga yang dilaporkan ke Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit Tiongkok antara 16 Januari dan 8 Februari.

Lebih dari 90% dari kasus tersebut adalah kasus tanpa gejala, ringan atau sedang. Namun, hampir 6% dari kasus anak-anak itu parah atau kritis, dibandingkan dengan 18,5% untuk orang dewasa.


"Bukti yang kami miliki menunjukkan bahwa mereka yang berusia di atas 60 berada pada risiko tertinggi. Orang-orang muda, termasuk anak-anak, telah meninggal," kata Direktur Jenderal WHO Tedros Adhanom Ghebreyesus.


[Gambas:Video CNBC]




(sef/sef)
Terpopuler
    spinner loading
Features
    spinner loading